30 Okt 2008

Edensor

Selama beberapa minggu setelah aku menyelesaikan skripsiku, aku menyibukkan diri dengan Gembul, PILAR, mengurus persiapan wisuda, mencari pekerjaan, dan MEMBACA. Yah...aku balas dendam gara-gara selama hampir 7 bulan kemarin aku disibukkan dengan buku kuliah, jurnal, dan komputer. Aku baca Harry Potter yang segede gaban itu, Laskar Pelangi, Fiqih Wanita (lagi rada insaf =P ), bukunya Gembul MMB, bukunya Pramoedya, dan Edensor, salah satu dari tetralogi Laskar Pelangi.

Sebenernya agak sok-sokan juga baca buku itu, mengingat banyak sekali kosakata yang ga aku ngerti artinya, dan nama-nama tempat dan orang asing. Yah...di buku ini menceritakan kisah Ikal yang akhirnya kesampaian mewujudkan mimpinya untuk ke Paris dan mengelilingi Eropa sampai Afrika makanya banyak istilah tempat dan nama orang yang asing. Satu hal yang aku suka adalah dia keliling kedua benua itu ala backpacker. Aku juga pengen jalan-jalan ala bacpacker, tapi di Indonesia dulu. Uhm...kapan ya bakal kesampaian (^_^)?

Tapi abis baca buku ini, aku jadi agak ngeri juga kalo jalan-jalan ala backpacker beneran. Dalam buku ini diceritakan kalo Ikal dan Arai berangkat mengelilingi Eropa dengan modal yang minim banget sampe akhirnya dia dimodalin sama temennya, mahasiswa jurusan seni sekaligus model, sebuah kostum ikan duyung. Kostum itu bisa mereka gunakan untuk mengamen dengan menjadi patung hidup dan mendapatkan uang dari itu. Ya...mengingat di beberapa negara Eropa apresiasi terhadap seninya tinggi, mereka dengan mudah mendapatkan uang. Uang itu meraka gunakan selama mereka jalan, di setiap tempat kalo keabisan duit, mereka akan menjadi patung hidup lagi. Tapi ternyata ga di semua tempat mereka berhasil, karena ga semua tempat mengerti seni dan punya duit untuk sekedar melihat patung hidup. Jadi kalo pas ga dapet duit, mereka bener2 bisa kaya gelandangan yang tidur di stasiun ato di taman, trus makan daun ato buah2 yg bisa mreka ambil di jalan. Nah, kalo pas kondisi kaya gini, ga sering mereka dipalak sama preman, ato pencuri, bahkan mungkin diciduk sama polisi, dikira tunawisma yang meresahkan masyarakat. Iiiyyyy...jadi ngeri sendiri aja aku bacanya. Mereka cowok aja kaya gitu, apalagi aku, cewek, yg pasti sering dianggap kaum lemah. Mungkin terserah kalo mereka mau nyuri barang2 kita, yah kan masih bisa cari duit lewat berbagai cara, nah kalo yang diambil paspor?? Ga kebayang deh...bakal dikira imigran gelap, yg mungkin bisa ditangkep polisi, trus msk penjara bareng imigran gelap lain kaya di filmnya Drew Barrymore. Hiiii...ngeri, gmn kalo ga bisa balik??

Ya itu salah banyak dari keparnoanku kalo jadi bacpacker. Kayanya aku sedikit mengurungkan niatku untuk jadi backpacker, uhm...mungkin enakan traveling biasa aja dengan biaya yg minim, hehehe...sebenernya pengen jalan2 kemana aja tp duitnya mepet. Kaya ibuku yg ngajak ke Bali naik kreta ekonomi, trus nyebrang naik bis sampe Denpasar... asik juga siy...

Uhm...tau deh ntar gimana caranya, yg penting aku bisa jalan2 keliling Indonesia. Dari snorkling di pantai Iboih deket Pulau Weh sampai Kepulauan Raja Ampat di Papua. Yuks...

3 comments:

free from home job legitimate online work mengatakan...

Blog menarik,boleh kenalan kan..

salam kenal,
Solix

Myweb:

Temukan cara cari dan rahasia buat duit secara mudah,cepat dan efektif lewat bisnis internet.

bamboo flute mengatakan...

Aii kak weni..
hhe,,tu gmbar air terjunnya dapet mungut di kompas,,ga meratiin tu air terjun tempatnya dimanah,,lgy iseng" ngobrak abrik kompas,eh dapet tu gambar,,ambil deh...

wohoo,,pngen banget jadi backpacker,,

Oom koko mengatakan...

asik loh bacpacker an walau tragis tapi mengasikkan hahaha,,

abis Edensor kita tunggu Maria Kaprov.. salam blogwalking