24 Des 2008

Sebuah kejadian di Hari Ibu

Mungkin postingan ini agak tlat tp gpp deh, sebelumnya mw ngucapin
"SELAMAT HARI IBU kepada SEMUA IBU DI DUNIA... terima kasih buat semua yg udah diberikan...tetep semangat untuk hidup semua anak di dunia... I love u all..." 008
Terutama untuk ibuQ, yg sering ngeluh "Punya anak cewek satu aja kok ga ada cewek2nya, ckckckc..." Maap ma, bawaan orok...hehehe... 039 Pengen sedikit cerita ttg kejadian tepat di Mother's Day tgl 22 Des kemaren. Sore itu, pas aku mau nutup pintu rumah kosQ yg kebetulan masih kebuka, tiba2 ada seorang wanita berjilbab, kira2 umur 40 tahunan lah, masuk ke teras rumah dan seorang pria menunggu di depan pagar. Aku ga jadi nutup pintu, trus munculLah percakapan pendek : Aku : Ada apa bu? Si ibu : Mbak, maaf mau tanya? Aku : Iya bu Si ibu : Apa bener ini kos2an putri? Aku : Iya bu (sambil deg2an...) Si ibu : Apa yg kos disini ada yg namanya Ria (namanya disamarin aja yah)? Aku : Eh??? (tambah deg2an) Ada bu, tapi lagi keluar. Si ibu : Udah lama keluarnya? Aku : Kayanya udah dari pagi bu. Ibu orang tuanya? Si ibu : Iya mbak... (sambil matanya berkaca2..) Aku : Owh... ya udah bu, ditunggu aja, silakan masuk... Si ibu : Iya mbak, saya tunggu di luar aja. Yah, itu percakapan pendek yg cukup membuatQ deg2an bgt. Jadi ibu tadi adalah orang tua temen kos baruQ yg mencari2 anaknya yg kabur dari rumah sejak 2 bulan lalu. Sebelumnya aku udah sedikit curiga sama temen kosQ yg ga pernah pulang ini dan riwayat sedang bermasalah dengan ortunya karena masalah pacar. Yang bikin aku deg2an adalah karena aku sempat curiga dia kabur dari rumah, dan ternyata kecurigaanQ bener. Dan aku takut akan ada tragedi di rumah kosQ. Setelah mempersilakan si Ibu dan si Bapak duduk, aku pun masuk ke dalam, dan lapor ke temen2 kos. Qta berempat pun menemani kedua orang tua itu yg berasal dari kota yg cukup jauh dari Semarang. Akhirnya si Ibu pun bercerita klo anaknya kabur sejak setelah Lebaran, tepat sehari sebelum hari ulang tahunnya, ga pernah pulang, tapi masih tetep smsan sm Bapaknya. Nah, di hari itu, tiba2 anaknya sms "Happy Mom's Day mi, I love u...jaga kesehatan ya". Akhirnya dengan saran si Bapak, si Ibu pun mau mencari anaknya hari ini. Dan ternyata mereka dapet alamat kos ini dari pacar anaknya. Sedih banget aku dengernya...gimana rasanya seorang ibu yang ditinggal kabur anaknya, terlepas dari masalah apa yg ada. Dan yg paling bikin aku mau nangis adalah ketika ibunya bilang "Pas denger mbaknya bilang ada anak saya di kos ini tadi rasanya hati saya lega banget, dari tadi saya tanya di kos2an dari ujung gang ga ada terus jawabannya". Rasanya kaya ikut seneng aja akhirnya bakal bisa ketemu anaknya. Setelah maghrib Ria blm pulang juga, akhirnya si Ibu ngajak aku & temen2 dikos makan, soalnya si Ibu juga mau buka puasa. Akhirnya aku & Eta yg ikut, yg lain mau kluar. Sampai di tempat makan, Asna tiba2 sms klo Ria udh pulang, trus dia bingung gimana klo Ria tanya abis ada tamu siapa soalnya masih ada bekas gelas di ruang tamu. Aku & Eta pun wanti2 ke Asna supaya ga kasih tau Ria, takutnya dia kabur lagi. Abis makan, kita pulang, buat nemuin si Ibu & Bapak sama Ria, kebetulan ternyata pacarnya juga ada. Sekalian aja biar mereka ketemu semua. Dan, drama tangis2an pun terjadi, 068tapi berhubung misiQ dan tmn2 hanya mempertemukan aja. Jadi, abis itu aku masuk kamar. Setelah bbrp lama, si Bapak & Ibu pamit pulang sama Ria juga. Dan si Ibu pamit sambil nangis2, aku ga tau apa yg telah terjadi di ruang tamu itu setelah mereka bertemu. Tapi aku berharap semoga semuanya jadi lebih baik.... Di sini aku & temen2 jadi lebih tau gimana perasaan seorang ibu ketika anaknya kabur. Sedih juga liat Ria yg mengambil keputusan untuk kabur seperti ini, ya ga tau juga apa pertimbangan dia. Kalo karena si Ibu ga bisa menerima si Pacar untuk jadi suami anaknya, pasti ada alasan tertentu di situ. Dan kalo si Pacar dan Ria mau bersabar dan membuktikan ke Ibu kalo alasan ibunya salah, mungkin ga perlu kabur segala. Karena untuk mengubah persepsi orang tua tidaklah mudah, butuh waktu yang terkadang lama, butuh bukti, dan cara yg baik juga. Padahal kalo diliat, sebenernya si Pacar juga baik, dia mau berusaha untuk membuktikan dengan cara yg baik juga, buktinya mau kasih tau alamat Ria. Yah, semoga ini bisa jadi pelajaran buat semuanya untuk selalu berpikir panjang... 024

19 Des 2008

TemenQ balik juga

Yippie!!! Houyeee!!! 101 Akhirnya salah satu dr partner in crimesQ jaman kuliah dulu, Dini alias Mami, balik juga ke Indonesia, setelah selama bbrp bulan jadi Nanny buat ponakan barunya. di Yunani Sebenernya dia udh pulang dr 2 minggu yg lalu, tp bhubung lg ga da pulsa, jd br kabar2i hr ni. Huhuhu...sebenernya balik ato ga juga sm aja siy...secara dia jg berdomisili di Jakarta, yg secara juga jauh dari t4 tinggalQ. Tapi paling ga dg kembalinya dia kan aku jadi gampang ber"haha-hihi" sama dia. Tadi hampir sejam dia tilpun, kita bercurhat2 ria, sambil bergosip2 ria, hehehe... Kebiasaan niy.. Kangen aja sama kejahilan dia, trus geli klo logat tegalnya mulai keluar, blum klo misuh2... Hahaha... Aku merindukan masa2 menggila bersamanya.... 102 Postingan ga jelas siy..hehehe...bodo ah... 054

17 Des 2008

Ah sebeL...

Kemaren udh posting yg seneng2, sekarang posting yg nyebelin2. Ga tau yah, seminggu ini banyak hal menyenangkan tapi juga hal2 kecil yg cukup bikin bete. 071 Yah, namanya juga hidup, ga lepas dari kerikil ato bahkan batu kali...hehehe... Sabtu kemaren, apes banget. Aku pulang ke rumah, weekend gitu, ngapain di kos.. Aku pulang bareng Gembul naik motor, pas berangkat langit udah mendung, secara di bulan2 berakhiran "-ber" pasti ga lepas dari yg namanya ujan. Tapi karena keliatan msh ada sinar matahari yg malu2 kucing, kita ber2 nekat aja dg berbekal jas ujan. Dan beneran, pas sampe di daerah Ungaran kita pun keujanan. Mana ujannya gede, jatuh airnya sakit lagi. Untung pake jas ujan, jd agak mendinganlah. Pas sampe Salatiga, udh tinggal gerimis aja...tapi dinginnya minta ampun, akhirnya sampe rumah jadi kepompong doang, tidur selimutan. 095 Sampe di rumah, apesQ belum selesai, pas buka2 tas mau ambil hape, ternyata hapeQ ga ada, ketinggalan di Semarang. Hwaaaa....sebel!!! Lagi2 aku lupa & ninggalin barang2Q. Mati deh aku...hidupQ hampa tanpa hape...hape adalah seperempat jiwaQ... Padahal aku balik ke Semarang lg baru hr senen, berarti aku harus berpisah sama hapeQ selama 3 hari, huhuhu... 064 Yah, setelah jd kepompong semalam & meratapi nasib hapeQ, minggu paginya aku kembung & diare. PerutQ ga brenti2 bergemuruh, untung ga sampe bolak-balik WC, bs pegel aku. Akhirnya hari minggu aku cm bedrest. Puas meratapi hape & diare di rumah, akhirnya aku balik Semarang, dan ketemu lg sm hapeQ...huhuhu...senangnya, aku bertemu lagi dengan seperempat jiwaQ... 021 Dan 3 hari ini, ga apes siy, cuma sebel aja...dari lampu kamarQ yg pecah gara2 aku ga hati2 ambilnya dan akhirnya aku harus rela bergelap2 ria, uch...hari gini ga ada lampu??? Trus kunci garasi kos punyaQ yg menghilang entah kemana, temenQ yg pinjem pun ga tau ada dimana, sampe akhirnya aku pergi ke Pilarnya telat. Trus kejebak ujan & ga jadi nemenin Gembul beli hape soalnya atm ke blokir...maap Gembul. 039 Trus semalem aku ga bisa tidur lagi, insomniaQ kumat, baru tidur subuh...fiuh...mataQ bengkak pagi ini. Dan sampai di Pilar, sepi... ga ada mb Pipiet, yg lagi ada acara di kantor pusat. Di kos, Sela juga ga pulang malem ini, dan Gembul udh mulai msk kerja... Uhm...sepi... 024

10 Des 2008

Desember ceria...

Mencintaimu sesuatu yang tak bisa aku hindari begitu kuat perasaan yang kurasakan dirimu hadir di saat aku rindukan belaian terpanah aku akan cinta yang kau tancapkan Dan kau bawa aku ke awan menghias langit merangkai bintang-bintang menjadi sebuah kata sebuah kata cinta Seindah-indahnya bila tersentuh hangatnya asmara sebentuk cinta yang kau beri apa adanya Dan tercipta pelangi jiwa warnai hatiku engkau anugerah terindah dariNya untukku engkaulah kekasih separuh jiwaku

1 Des 2008

About Me

Seorang perempuan, terlahir di bulan Oktober, tgl 25 tepatnya dan diberi nama Weni H. Yohana. Sama seperti judul blognya, secara fisik juga cuma sekelumit alias kecil. So, biasa dipanggil weni, wence, wenong, kecil, ucil, cempluk, cah cilik, dan masih banyak nama panggilan lainnya yg meskipun terdengar sadis tapi tetep aja nengok kalau dipanggil.

Menghabiskan waktu sebagai pekerja sosial di salah satu NGO yg bergerak di bidang HIV & AIDS dan masih tetap idealis dengan cita-citanya sebagai seorang ahli gizi. Uhm…sedang berpikir juga untuk combine 2 profesi itu.

Weni, suka sekali menghabiskan waktu dengan leyeh2 sambil baca novel, artikel, komik, majalah, kadang jg baca brosur2 diskonan.Hehehe… Kadang kalo niat juga suka banget uplek di dapur.

Weni tertarik banget sama hal2 yg berhubungan dengan nutrition, HIV & AIDS, food, mom & kids, petualangan alam, kebudayaan terutama di jawa, meskipun juga ga menguasai budaya jawa sepenuhnya.

Weni punya banyak sekali impian, keinginan, dan harapan dalam hidupnya, dan masih berjuang untuk mendapatkannya.

Suka sekali denger quatation yg satu ini : If you can’t have what you love, you can love what you have.

26 Nov 2008

Kok ga sembuh2

Kayanya postingan terakhir aku lagi sakit....dan sekarang masih sakit. Uch...susah euy.. Kemaren flu berat, sampe meler2 idungnya. Sekarang idung sama tenggorokan sembuh, ganti batuknya yg kumat. Hwaaaaaa.........berasa nenek2 niy!!

13 Nov 2008

what happened with me?

Huhu... Kenapa aku ini? kenapa selalu begini? disaat seperti ini? ... ... kenapa juga badanku ini? hidungku tenggorokanku tanganku kakiku nafasku kerasa berat... uhm... speechless...

Cerita memalukan pas wisuda

Nyambung cerita wisuda kemarin niy...ada cerita tragedi kecil pas upacara wisuda kemarin. Cukup memalukan siy, tp seru buat lucu2an buat cerita anak cucuku nanti, hwahaha...
Kejadiannya pas aku mau maju ke depan buat nerima ijasah dari Rektor. Pas maju udh deg2an tuh tanganQ juga udh dingin banget, yah...efek Ac juga siy, maklum ga biasa di AC jd kdinginan. Nervous abis deh, kalo diliat pasti mukaku tegang abis. Secara gimana ga nerpes, lha kalo ntar aku kepeleset trus jatuh didepan 1000 lebih orang dalam gedung gimana dong?? Gile aja, malu abis dah...mana profil wisudawan juga diliatin kan, jadi ketawan sapa aku. Huhuhu...
Dan pas giliran aku maju,...jedeng!!! Terjadilah apa yg aku takutin!! Aku keserimpet kain batik yang melilit tubuhQ pas jalan naik ke depan Rektor. Hyaa!!! Untung ga jatuh, tp cukup membuatQ kaget dan agak shock. Sebenernya ketakutan jatuh pas lagi nerima ijasah tuh udah kepikiran dari pas gladi bersih. Soalnya jalan menuju tempat nerima ijasah agak nanjak dan dibuat ga bertangga, jadi aku takut kalo kepeleset, mengingat aku juga bakal pake sandal berhak tinggi. Untung aku ga sampe panik, jadi dengan anggun (jgn percaya!) aku angkat sedikit kainQ trus jalan lagi deh maju ke depan. Meskipun jadinya raut mukaku jadi aneh kayanya, campuran antara kaget, sedikit lega, plus kudu senyum, huhuhuhu... cukup melelahkan. 003 Setelah balik ke tempat duduk, Uti, temenQ, yg dapet jatah setelah aku langsung heboh pas balik. Dia plus pendamping wisudawan dari jurusanQ, yg tadi nemenin pas mau naik ambil ijasah, sempet kaget sama kuatir liat aku hampir jatuh, bahkan kata Uti, Rektornya pun sampe ikut kaget trus senyum2 geli. Hehehe...aku jadi geli dengernya, yah ga papa deh agak malu dikit, tapi banyak orang jadi agak ngeh sam aku. Hahaha... 002

9 Nov 2008

Wisuda oh wisuda...

uhmm...mw posting apa yah?? Agak susah mau posting niy,..maklum hidungQ lg mampet jd agak susah mikir juga.
Yah, kayana badanQ lagi super duper ngedrop jadi tadi pagi aku bangun dengan hidung mampet trus pas agak siangan jadi meler. Seminggu ini bener2 menyita tenaga dan pikiranku gara2 mau wisuda. Yap, akhirnya aku wisuda juga setelah menunggu sebulan lamanya. Sebenernya ga girang2 amat mau wisuda, berhubung keseringan dateng ke acara wisuda jadi udah ga dapet feel nya. tapi mau ga mau tetep merasakan repotnya...dari yg nyiapin kostum, ngurus undangan, glado bersih, dan hari H-nya.
foto ditengah acara, hehe...
Yup, aku wisuda hari Kamis, 6 Nov kemaren jam 7 teng. Di jadwal begitu siy, tapi acara baru mulai jam 8 teng. Kesibukan wisuda dimulai jam 4 pagi, aku kudu udah bangun, mandi dan siap2 buat dandan. Owh...emang beauty is pain. Aku kudu merelakan tidurQ...huhu... Daripada aku telat dan diomelin sama temen2Q. Dan sampailah aku di Auditorium jam 7 kurang seperempat gitu deh... Trus masuk Audit ikut prosesi sampe jam 11 siang. Kluar dari gedung perutQ krucukan gara2 kelaperan di dalem. Sampe aku minta sama Gembul buat beliin susu buat ganjel perutQ. Keribetan ga cuma sampe disitu aja, cuz abis itu dilanjutkan dengan acara berfoto2 ria... akhirnya aku baru sampe kos jam 2an dalam keadaan yg cukup memprihatinkan...trus tepar seharian. Pagi berikutnya kesibukan berlanjut...aku diminta Lia, temen kosQ, buat nemenin dia dandan ke salon buat wisuda dia jam 5 subuh. Plus nemenin dia wisuda soalnya ortunya ga bisa dateng, seneng juga siy...soalnya aku bisa pake undangan dia buat masuk sekalian nemenin Gembul wisuda. Ga papa deh, aku kudu nemenin Lis nyalon juga. Yah, jadi setelah hari sebelumnya aku dateng sebagai wisudawan, hari berikutnya aku dateng sebagai undangan. Abis wisuda Lia & Gembul selesai, aku ikut hebohnya Gembul yg berfoto2 ria sama temennya, trus ikut makan bareng, & foto keluarganya dia. Dan hari itu aku baru sampe kos jam 4an sore. Sampe kos langsung tepar... Dan hari ini...imbas dari semua kesibukan wisuda...flu... Well, sedikit rada susah bernapas terutama pas makan....tapi aku seneng banget. Akhirnya lulus, wisuda juga,...bareng Gembul pula. Yuks...siap untuk masuk tahap berikutnya dalam kehidupanQ!! Semangad!! (^_^)/

2 Nov 2008

this week

uhm... dunno what I have to say confuse... sad... worry... feels alone... miss... panic... but must keep smiLe =) keep fight... because show must go on...

30 Okt 2008

Edensor

Selama beberapa minggu setelah aku menyelesaikan skripsiku, aku menyibukkan diri dengan Gembul, PILAR, mengurus persiapan wisuda, mencari pekerjaan, dan MEMBACA. Yah...aku balas dendam gara-gara selama hampir 7 bulan kemarin aku disibukkan dengan buku kuliah, jurnal, dan komputer. Aku baca Harry Potter yang segede gaban itu, Laskar Pelangi, Fiqih Wanita (lagi rada insaf =P ), bukunya Gembul MMB, bukunya Pramoedya, dan Edensor, salah satu dari tetralogi Laskar Pelangi.

Sebenernya agak sok-sokan juga baca buku itu, mengingat banyak sekali kosakata yang ga aku ngerti artinya, dan nama-nama tempat dan orang asing. Yah...di buku ini menceritakan kisah Ikal yang akhirnya kesampaian mewujudkan mimpinya untuk ke Paris dan mengelilingi Eropa sampai Afrika makanya banyak istilah tempat dan nama orang yang asing. Satu hal yang aku suka adalah dia keliling kedua benua itu ala backpacker. Aku juga pengen jalan-jalan ala bacpacker, tapi di Indonesia dulu. Uhm...kapan ya bakal kesampaian (^_^)?

Tapi abis baca buku ini, aku jadi agak ngeri juga kalo jalan-jalan ala backpacker beneran. Dalam buku ini diceritakan kalo Ikal dan Arai berangkat mengelilingi Eropa dengan modal yang minim banget sampe akhirnya dia dimodalin sama temennya, mahasiswa jurusan seni sekaligus model, sebuah kostum ikan duyung. Kostum itu bisa mereka gunakan untuk mengamen dengan menjadi patung hidup dan mendapatkan uang dari itu. Ya...mengingat di beberapa negara Eropa apresiasi terhadap seninya tinggi, mereka dengan mudah mendapatkan uang. Uang itu meraka gunakan selama mereka jalan, di setiap tempat kalo keabisan duit, mereka akan menjadi patung hidup lagi. Tapi ternyata ga di semua tempat mereka berhasil, karena ga semua tempat mengerti seni dan punya duit untuk sekedar melihat patung hidup. Jadi kalo pas ga dapet duit, mereka bener2 bisa kaya gelandangan yang tidur di stasiun ato di taman, trus makan daun ato buah2 yg bisa mreka ambil di jalan. Nah, kalo pas kondisi kaya gini, ga sering mereka dipalak sama preman, ato pencuri, bahkan mungkin diciduk sama polisi, dikira tunawisma yang meresahkan masyarakat. Iiiyyyy...jadi ngeri sendiri aja aku bacanya. Mereka cowok aja kaya gitu, apalagi aku, cewek, yg pasti sering dianggap kaum lemah. Mungkin terserah kalo mereka mau nyuri barang2 kita, yah kan masih bisa cari duit lewat berbagai cara, nah kalo yang diambil paspor?? Ga kebayang deh...bakal dikira imigran gelap, yg mungkin bisa ditangkep polisi, trus msk penjara bareng imigran gelap lain kaya di filmnya Drew Barrymore. Hiiii...ngeri, gmn kalo ga bisa balik??

Ya itu salah banyak dari keparnoanku kalo jadi bacpacker. Kayanya aku sedikit mengurungkan niatku untuk jadi backpacker, uhm...mungkin enakan traveling biasa aja dengan biaya yg minim, hehehe...sebenernya pengen jalan2 kemana aja tp duitnya mepet. Kaya ibuku yg ngajak ke Bali naik kreta ekonomi, trus nyebrang naik bis sampe Denpasar... asik juga siy...

Uhm...tau deh ntar gimana caranya, yg penting aku bisa jalan2 keliling Indonesia. Dari snorkling di pantai Iboih deket Pulau Weh sampai Kepulauan Raja Ampat di Papua. Yuks...

Cerita abis Lebaran

Wew…ternyata sudah lama aku tidak posting. Dari sebelum puasa sampai Lebaran lewat belum posting juga. Yah, banyak hal yang membuatku belum bisa posting, salah satunya karena bingung mau posting apa, ada banyak cerita tapi bingung menceritakannya. Kacau!! Yah…akhirnya aku berhasil lolos dan lulus juga!! Aku benar-benar mengejar sidang sebelum Lebaran biar bisa ikut wisuda awal November besok. Sidang penuh cobaan & tangisan, dari jadwal yang berkali-kali dibatalkan, nyaris mendapat dosen penguji yang expert plus ganti-ganti dosen penguji. Dan mungkin karena sudah beberapa kali kecewa dengan jadwal dan dosen penguji yang ganti-ganti, selesai sidang ga berasa apa-apa. Hanya rasa lega dan ingin segera pulang mengerjakan revisi, daftar wisuda, dan pulang. Mengingat batas daftar wisuda dan Lebaran berdekatan. Ya’… aku pun mengakhiri salah satu fase dalam hidupku. Cerita kedua, Lebaran kemarin akhirnya aku berhasil mengadakan reuni kelas 3 SMA. Agak repot awalnya, karena aku dan Gembul kesulitan menghubungi teman-teman sekelas dan bingung mencari tempat reuni. Lebaran di Salatiga selalu dipenuhi dengan acara reuni, maklum banyak warganya yang merantau ke kota-kota besar, akhirnya hampir semua tempat yang biasa untuk reuni sudah fullbook. Akhirnya aku dan Gembul menghubungi satu persatu teman-teman SMA lewat alamat yang ada di buku album kenangan. Lumayan, hampir semua bisa dihubungi, meskipun sempat dikira salah sambung gara-gara ternyata nomor teleponnya milik tetangga temanku. Hehehe…meskipun tidak bicara langsung dengan temanku, tapi aku dapat kabar terbaru kalau dia sudah menikah. Reuni diadakan di satu tempat pemancingan di pinggir Salatiga, harganya sedikit mahal tapi makanannya enak, tempatnya nyaman, & pemandangan sawah yang apik. Teman-teman yang datang hanya separuh dari jumlah satu kelas, tapi ramai karena memang kelasku jarang reunian. Aku senang dan kadang geli sendiri melihat perubahan teman-temanku ini, apalagi kalau mengingat kelakuannya jaman SMA dulu. Yah...reuni yang lumayan sukses!! Dan sekarang, aku jadi sering nganggur. Untung masih ada kegiatan di Pilar, jadi ga sepi2 amat. Hiksss... sindroma mahasiswa setelah kuliah. Ya...semoga aku segera bekerja dan bisa melakukan banyak hal dengan ilmuku dan hatiku tentunya..

3 Sep 2008

Puasa yuks

Ga nyangka bulan puasa lagi, ga berasa banget, kayanya baru kemaren selese bayar utang puasa kok udah puasa lagi yah... Hehehe...emang telat banget bayar utangnya siy =P So, selamat puasa yah buat semua yg menjalankannya /(^_^)\ Moga2 puasanya lancar dah..bawa berkah buat semuanya...amin. Sedikit sedih bulan puasa kali ini, karena bulan puasa ini aku masih ada di kos bersama beberapa temanku yg masih disini, di Semarang, yang artinya aku belum lulus juga. Tapi moga2 puasa kali ini semakin menyemangatiku untuk segera menyelesaikan skripsiku, SEMANGAT!!! Doakan akyuuu!!! Aku kudu bisa lulus sebelum Lebaran!!!

24 Agt 2008

Keponakan baruQ

Ga nyangka ternyata umurku udh lumayan banyak yah.. dan yang penting udah punya ponakan ..dan udah jadi tante. Yup, liburan tgl 17 kemaren akhirnya aku ketemu untuk yang pertama kalinya sama keponakan pertamaku.. agak deg2an pas kakakku cowok yang kedua, Mas Dika, bilang mau pulang Salatiga sekeluarga, yang berarti aku bakal ketemu Mada, namanya. Dan pas akhirnya ketemu, aku cuma bisa komentar : diriku : "Mas, Mada kok ga mirip kamu yah?" (sambil nyengir2) Mas Dika : "Emang sengaja buatnya ga mirip aku, ntar jelek jadinya." diriku : "Dasar!!" Mas Dika : "Lha bener to? Ntar kalo mirip aku pasti item, kurus, idup lagi." diriku : (Cuma manggut2 denger jawaban dari masQ yg emang aneh ini) Tapi bener juga siy, kalo mirip masQ ga ada bagus2nya ntar. Liat aja niy anaknya... Lucu banget kan??? aku aja syok punya keponakan kaya gitu, udah putih, gendut sampe dipanggil "gombloh" sama bapaknya sendiri, cakep dah. Tapi yg bikin aku syok badannya gede banget. Masa umurnya baru 7 bulanan beratnya udah 10 kilo. Buset dah!! Gede benerrrr...sampe pegel banget gendongnya. Tau sendiri tantenya sekecil ini, punya keponakan segede gaban & banyak gerak pula, jadi keringetan abis gendong dia. Jadi heran juga kalo liat gimana postur tubuh masQ dan istrinya, kecil2 semua, tapi anaknya bisa segede ini. Kalo kata mbakQ, gemuknya kehisap sama anaknya, jadi orang tuanya tetep kecil2. Yah, mau kaya apa wujudnya mereka tetep keluargaQ. Hehehe...jadi ga kebayang kalo ntar aku punya anak, badannya bisa gede ga yah kaya Mada, apalagi kalo ibunya cuma seupil begini???

18 Agt 2008

Jogjakarta, 4-6 Agustus 08

JOGJA!!! Akhirnya jadi juga aku & temen2 sekosku ditambah 2 additional player liburan bareng ke Jojga. Sebenernya udah rencana dari bulan Februari tapi entah kenapa ada aja halangannya dan baru kesampaian bulan ini. Dan lagi-lagi aku berlibur di saat skripsi belum kelar juga, awalnya aku ga mau ikut melihat skripsiku yg kudu buru2 dikerjain, tp mengingat ini bakal jadi farewall party jug, ya sudah aku ikut. Yah, ini acara bareng kita yang terakhir mungkin, karena bulan ini Dini udah hengkang dari kos, udah lulus duluan, berikutnya menyusul aku, Lia, & Memed, amin... sedangkan Sela, berhubung dia paling bontot, jadi belum slese kuliahnya. Yup, kita berangkat hari senen jam 2 siang soalnya nunggu temen2 pulang dari kampus dulu, awalnya Memed ga ikut, dg alasan yg sama kuajukan dulu dan dia sempat membujukku sampai akhirnya aku ikut. Sebel juga siy, dulu dia yg bujuk2 aku untuk meluangkan waktu, eh...malah dia skarang yg ga mau ikut. Sempet sewot sm dia juga...tpya sudahlah. Jam 11 Memed udah dateng, katanya dia mau mengantar kepergian kita, tp dia malah mengubah keputusannya untuk akhirnya ikut ke Jojga gara2 liat kita pd sibuk packing. So, lengkap sudah kepergian kita. Berhubung kita cewek semua, dan aku ga berani naik motor sendiri ke luar kota meskipun punya motor, maka kita butuh additional player, ya' Benyek pacarnya Sela, yg udah kita anggap sebagai cewek di kos kita juga, & Erik, temen kuliah Lia, juga teman sekampungnya. Eh iya, Lia dan Sela kakak adik lho, tp kaya pinang tak berbelah, ga ada mirip2nya. Kita berangkat bermotor ria ke Jogja, dan sampe di tempat Nenekku abis maghrib. Yah, kita semua menginap di tempat Nenekku yg rumahnya ga jauh2 amat dari Alun2 Kidul (Alkid). Malemnya, kita maen ke Alkid, yg ada 2 pohon Beringin di tengah2nya. Katanya kalo kita bisa jalan lurus sampai di tengah antara 2 pohon dengan mata tertutup dan ga nabrak2, keinginannya bakal terkabul. Dan, kali ini korban kita adalah Memed dan Benyek untuk nyoba jalan sambil ditutupin matanya. Memed, jgn tanya, dia jalannya cepet dg penuh keyakinan tapi serong hampir 90 derajat, ya ga sampailah ke tengah pohon itu. Benyek, jalannya pelan2, awalnya lurus, tapi pas udah deket malah serong juga ke arah pohon sebelah kanan. I dunno what it means... Yg jelas, kita cm ketawa2 aja ngelakuin ini semua. Apalagi liat orang2 lain yg mencobanya, lucu2, ada yg lari tapi akhirnya balik ke tempat semula, ada yg saling nabrak... Rame deh malem itu. Di sekitar Alkid banyak orang jualan, dari jagung rebus, tempura, ronde, segala macemlah. Seru, malem2 nongkrong di trotoar pinggir lapangannya sambil minum ronde plus dengerin pengamennya. Lumayan, pas kita dateng ada pengamen yang suaranya enak di denger, yg kita kasih duit kalo udah slese nyanyi, hehehe.... Oh, iya, di sini juga ada gajah lho, ada 2, berhubung pas kita dateng malem, jd agak susah buat liatna...cuma bisa denger suaranya aja. Abis dari Alkid kita pun pulang...trus tepar deh...
di depan pohon beringin Alun2 Kidul Nongkrong di kaki lima Alun2 Kidul
Besok paginya, kita niat jam 6 mau ke Parang Tritis (Paris), tp yah emang jam 6nya anak2 kos berarti jam 6 baru bangun bukannya baru berangkat. Yaks!! Kita baru berangkat jam 8 pagi. Umm...kata masku, Paris ga begitu jauh dari rumah. Secara rumah Nenek aku udah deket jalan Parang Tritis, jadi tinggal ngikutin jalan, lurus aja. Tapi yah ternyata lurusnya tuh hampir 20 km sendiri. Uch...sampe ngantuk aku di motor. Oke, jalannya emang lurus tapi ga sampai2, bosen kan kalo cuma bonceng aja... Ya, kira2 setengah jam pun kita udah sampe. Sampai di Paris, uhm...sebenernya ini pertama kalinya dalam hidupku aku menginjakkan kaki di Paris, jadi agak sedikit takut seneng gimana. Secara, dari kecil aku ga boleh ke Paris sama ibuku. Mungkin karena arus ombak & pantainya yg landai, jadi ibuku takut anak gadis satu2nya hanyut, apalagi dengan mitos Nyi Roro Kidulnya. Yah itu yg rada bikin aku takut juga pas sampe sana, sampai2 takut nyentuh airnya. Tapi pas liat Paris, emang siy ombaknya ngeri, anginnya kenceng, dan aku ga suka liat warna pasirnya yg ga putih. berhubung aku ke sana masih pagi dan ga hari libur, jadi sepi, bisa puas gila2an tanpa malu diliatin orang. Liat aja foto2nya...
Kegirangan liat Parang Tritis
Ini di ujung, deket tebing, ada yg bisa liat Memed & Sela??
Ada ubur2!! Tapi udah mati, kasian deh...
Ngeri ga siy, kalo sesajen dimana2 ??
Abis dari Paris, kita pun pulang, makan, mandi, trus tidur bentar. Yah, anak2 sekos emang hobi tidur. Bangun tidur kita memutuskan untuk ke Taman Sari. Letaknya antara Alkid & Keraton Jogja, ga jauh dari rumah Nenek aku, kira2 5 menit sampailah. Taman Sari tuh salah satu bagian keraton yg abis dipugar gara2 gempa 2 tahun lalu. Konon, tempat ini dulunya tempat pemandian & istirahat para Sultan Jogja bersama para selirnnya. Di dalamnya ada kolam yg lumayan gede, yg sempet bikin aku rada ngiler pengen berenang. Di deket kolam ada seperti menara, 3 lantai, yg lantai 2 untuk istirahat, kaya tempat tidur gitu tp cuma beralas papan, trus yg lantai atas kaya menara pandang gitu, uhmm...mungkin buat ngintipin yg lagi mandi kali ye....
Taman Sari dari depan
Di deket kolam, belakangku itu menaranya.
Ini menara dari depan, depannya ada kolamnya juga
Trus, pas masuk ke dalam lagi, ada banyak bangunan yg nyebar di daerah ini, ditengah pemukiman penduduk gitu. Ada lorong2 yang menurut cerita lorong ini merupakan lorong penghubung yang berakhir di Pantai Parang Kusumo di sekitar Parang Tritis.
Ini di terowongan buntu. PS : jgn liat tgl fotonya, salah setting =p
Trus ada satu lorong yg menuju ke bangunan berbentuk lingkaran gitu, yg katanya dulu adalah masjid bawah tanah. Tempat ini yg aku cari2 sama Dini, agak susah juga nemunya mengingat ada di tengah2 kampung. Bangunan masjid ini punya 2 lantai, tiap lantai punya pintu yg bentuknya melengkung gitu. Trus ditengah2 bangunan ada 5 anak tangga menuju lantai 2 yg katanya menggambarkan rukun islam gitu deh... Dan dibawah tangganya ada sumur tempat wudhu, tp udah ditutup sekarang.
Ini tangganya, di bawah ada sumur tempat wudhu.
Ini di pintu masjid yg melengkung
Ada lagi tempat yg aku & Dini incer2 lg, bangunan yg kita biasa naik ke atas trus liat kota Jogja, setelah muter2 dapet deh...aku ga begitu hafal nama situsnya, tp bangunan ini udh parah runtuhnya, tp kita msh tetep bisa naik ke atas.
Atap yg udah rubuh
Aku, Dini & Sela di atas bangunan yg mau rubuh tadi
Puas muter2 Taman Sari, sampai tutup tau ga siy, gara2 kelamaan di dalem. Hehehe... Selanjutnya, kita menuju ke Malioboro, yah...anak2 pada mau shopping, berhubung aku males & benda yg aku cari ga ada, jadi aku cuma nemenin mereka. Memed yg borong tas&makanan, Dini& Lia yg pada tatoan, Sela& Benyek beli smallstuff gt dah...jangan tanya kalo Erik, dia mah cuma duduk2 aja, capek. Kita baru pulang dari Malioboro & makan malem jam 11 teng, alhasil sampai rumah trus mandi, trus tidur deh....siapin tenaga buat pulang besoknya. Obsesi liburan bersama yg akhirnya kesampaian... (^_^)/

12 Agt 2008

Air terjun Semirang

Ini air terjunnya!!!

Yuhuuu!!! Lagi2 aku malah bersenang-senang ria di saat proses pembuatan skripsiku belum selesai. Uhm, feel guilty jg siy, di saat kudu bener2 serius garap skripsi malah maen-maen, tapi kan kudu istirahat juga yah, kan biar lebih semangat garap skripsinya. Kayanya tadi sdikit pembelaan diri dan pembenaran biar ga terlalu merasa bersalah, huehehe…

Yah, tanggal 30 Juli kemarin, udah agak lama siy sebenernya, aku bareng temen2 Pilar maen ke Semirang, sebenernya dalam rangka syukurannya Dini, mbak Wastu sama Eigit yang abis wisudaan. Kata mas Slam, tetua di Pilar, katanya itu tempat air terjun di kaki gunung Ungaran. Tempatnya ga begitu jauh dari Semarang, kira2 kalo naik motor ngebut 30 menit juga sampe, tapi untuk mencapai air terjunnya agak jauh dan nanjak. Akhirnya kami diberi wejangan oleh mas Slam buat bawa baju ganti, pake baju yg nyaman dan bisa buat maen air, pake sendal yg nyaman dipake buat medan terjal, bawa tas ransel biar bisa nyaman geraknya, dan bawa air minum.

Tanggal 29 malem pun au udah nyiapin itu semua, tas ransel yg sesuai dg ukuran tubuhku berisi baju ganti lengkap sampe underwear, bawa handuk kecil, bawa body lotion sama lotion nyamuk mengingat bakal lama di air dan melewati hutan2 yg mungkin penuh dengan nyamuk, bawa obat2an kaya obat maag, betadine, plester, kapas, & counterpain, dan ga lupa bawa sebotol air minum & roti mengingat aku gampang laper. Wuihh...tasQ lumayan gembul, jadi inget perut Gembul, hehehe... (maap sayang =x)

Paginya, sebelum berangkat, sarapan dulu biar ga kelaperan trus berangkat ke Tembalang karena ngumpulnya disana. Sampe sana, huhuhu...kudu nunggu lamaaaa banget, biasa jam Indonesia molor banget, janji kumpul jam setengah 9, jam 10 baru komplit personilnya. Akhirnya kita berangkat di saat mud udah cukup turun, bete nungguin, dan berangkat di saat matahari mulai panas2nya.

Sampai di sana, abis parkir motor, kita mulai jalan naik menuju air terjun. Tapi pas nglewatin jembatan kecil, mas Slam sama Ian, turun ke sungai kecil di bawah jembatan. Katanya kita istirahat dulu sambil maen2 air sebentar. Temen2 termasuk aku pada ogah turun, ngapain gitu belum sampe ke air terjun udah basah duluan. Akhirnya mas Slam bilang kalo ke air terjunnya lewat sungai ini. Eh??? Gila aja kalo nglewatin sungai ini, ya kalo dipikir2 emang pasti sampai mengingat air terjunnya pasti hulu dari sungai ini. Tapi nekat aja kalo ke sana lewat jalur basah yg penug dengan bebatuan yang gede2 gitu, belum kalo tiba2 ada hewan2 aneh yg empuk2 licin gimana kalo dipegang, ga deh... mas Slam meyakinkan kita kalo bisa lewat sungai itu, dan ga bakal kenapa2 soalnya dia udah pernah lewat sini. Ya sudah, emang kalo dipikir2 seru juga siy, udah lama ga nyoba sesuatu yg rada ekstrim begini, aku pun mulai turun ke sungai itu. Reaksi pertama pas nyemplungin kaki ke air,hwaaa...airnya dingin!!!! Gila, kaya ga pernah nyentuh air dingin, sok2 jadi orang kota, padahal air kran di rumahku juga dingin banget, ya...mengingat rumahku berada di daerah yg cukup tinggi, kata Gembul siy daerah pedalaman. Hehehe...

Ya, akhirnya kita mulai menyusuri sungai itu, gila seru banget, tapi capek juga. Batunya gede2 banget euy!! Ian ada di garis pertama buat nyari jalan yg aman dilewati, mulai dari ngukur ketinggian air, nyingkirin bangkai taneman yg nutupin jalan, sampai kasih petunjuk kalo ada pup di depan kita jadi biar ati2, yaks...!!! Iya beneran, kita 2 kali ketemu sama pup. Ga tau pup orang apa hewan, ga jelas bentuknya, kalo pup orang ngapain juga dia pup di pinggir kali ga di kalinya sekalian, mana kalinya juga lumayan jauh dari jalan normal yg dilewati orang.

Gila...bener2 seru deh. Apalagi pas kita kepentok sama jalan sungai yg naik, yah kaya air terjun tapi kecil gitu deh. Bingung mau lewat mana, mau balik ga mungkin mau nyari jalan normal udah ga keliatan, orang kanan kiri juga tebing, satu2nya jalan ya naik. Gila!!!!!! Emang siy ga tinggi2 amat, tapi gimana naiknya, kita ga bawa peralatan apapun. Akhirnya kita naik lewat tebing yg dipinggir hanya dengan bantuan akar pohon yg menjuntai panjang banget, berasa tarzan dah... Tapi sumpah, sempat ngeri juga, takut kepeleset atau akar pohonnya putus, mana tebingnya juga basah. Kami pun naik satu2, dibantu mas Slam sama Ian dari atas, mbak wastu dari bawah. Dan kita pun berhasil naik semua...meskipun sempet ada kejadian sepatu ilang kebawa arus sungai.

Beberapa temen ada yg udah mulai jatuh, dari kepeleset, kejepit batu, sampe ketiban batu. Yah, bener, kali ini kakiku yang kena batu kali. Ga gede2 amat tapi cukup memaksaku untuk berteriak sambil nyengir sakit. Jadi batu itu awalnya terlihat baik2 saja, sampe akhirnya batu itu kepentok kaki Ima yg jalan di depanku. Batu itu pun jatuh pas jatah aku lewat... huhu... T_T sakit, hingga membentuk luka kecil berwarna putih, hiyyy...keliatan ototnya. Dan aku pun berjalan dengan sedikit terpincang-pincang.

Sampe di sungai yang rada menyempit, pas kita liat ke atas ternyata ada jalan normal menju ke air terjun. Pas itu ada beberapa pengunjung lewat yg liat kita, sambil teriak2 nyuruh lewat jalan yg bener, kurang kerjaan pikirnya. Yah berhubung emang udah pada rada nyerah, kita pun memutuskan kembali ke jalan yang benar.

Ternyata untuk menuju air terjun masih kudu naik tangga yg lumayan nanjak, mana jalannya panas pula, aku ga pake sendal pula gara2 sendalnya dibawa temenku. Akhirnya sampe juga di atas setelah amat sangat terengah-engah naiknya. Wew... air terjunnya keren...tpi kurang gede kalo menurutku, untuk sampe kecipratan airnya kudu berdiri di deketnya. Tapi baguslah, di Semarang ga ada kayanya,hehehe... Di air terjun aku ga main2 air, mengingat kakiku yg luka, aku cuma duduk2 sambil ambilin foto temen2ku yg ternyata banci kamera semua.

Ana & mbak Pipiet (PO'na Pilar) lg girang liat air terjun Lagi pada gaya niy... Ini Eigit sama pacarnya yg sering jd juru foto buat kita2... sebelum pulang pose dulu...
Ya, abis puas foto2 & maen air, pulanglah kita dengan kaki yg udah ga jelas bentuknya, abis kerendem air trus jalan di tanah yg lumayan panas. Hwehh... seru banget tp cukup menyiksa juga.

Yak, kudu ati2 kalo jalannya kaya gini. Liat batu gede sebelah kanan, ada 2 makhluk penunggu,hehe...itu Dini sama mas Slam lagi asyik masyuk

7 Agt 2008

Mellow di tengah malam

Wew...ternyata hampir sebulan aku ga posting, sekalinya posting malah bermellow2 ria begini.

Huhuhu… aku lagi ga jelas euy! Tiba-tiba melow ga karuan, uhm...mungkin gara-gara puyeng ngerjain skripsi juga. Yah, entah kenapa pas semalem ngetik skripsi tiba-tiba ngerasa bosen. Ya sudah, daripada aku beranjak dari layar komputer dan malah males balik lagi, akupun main-main komputer. Mau main game, males... Yawsud, akupun liat-liat foto yang aku simpen di folderku. Banyak banget ternyata filenya, dari foto sama keluarga, temen2 kampus, temen2 KJ, temen2 Pilar, dan masih buanyakkk lagii… Tapi tiba-tiba kursornya malah ngeklik folder foto aku sama Gembul, pacarku, bukan ding…kekasihku, hehehe…. Entah kenapa aku hobi banget membedakan dua istilah itu, “pacar” dan “kekasih”, yah alesannya panjang, rada ribet juga kalo mau jelasin.

Uhm…folder foto bareng Gembul ternyata isinya cuma 5 foto doang. Dikit banget yah?? Hehehe…aku juga heran, semenjak kenal Gembul dari jaman SMP aku cuma punya 1 foto bareng sekelas pas SMA, semenjak pacaran cuma punya 5 foto bareng dia, uhmm… ada 4 foto lagi ding. Yah, yg jelas dikit banget dah dibandingin orang pacaran lainnya kali ya. Secara, kalo liat temen2ku, punya foto bareng pacarnya seabrek-abrek, dari yg disimpen berfolder-folder di laptop, keselip di dompet, dipajang di kamar, belum yg ada di hape. Nah aku, cuma punya 5 foto, plus 1 dipajang dideket komputer (hehehe…niatnya sok2 mau dijadiin semangat kalo kerjain skripsi ato lagi ngetik, tp seringnya aku malah melototin tuh foto sambil cengir2 sendiri =p tp niatnya berhasil kok, jadi tambah semangat!!!), trus 1 lagi nyelip banget di dompet (maksudnya yah nyelip banget gitu deh, hehe…), trus yg 2 lagi ada di wadah kumpulan pas fotoku yg berbagai ukuran (hehe…jahat yah?! Abis bingung mau ditaruh dimana lagi, aku ga biasa meletakkan beberapa foto orang yg sama di 1 tempat, aneh aja. Maap ya Gembul… =p). Fotoku bareng dia dikit karena emang jarang foto sama dia, secara hape kita berdua aja sama2 hape jadul gitu, jadi ga pernah ada adegan berbanci foto ria, trus emang males juga siy…ga tau deh kenapa. Yah, intinya bukan karena jumlah fotoku bareng dia yang sangat minim siy…ga penting kalo itu, secara foto asli dia kan udah ada di hatiku (gombal banget ga siy???? =p Gembul, kalo mau muntah gara2 baca gombalanku, muntah aja ya, hehehe…).

Yah, intinya adalah dari 5 foto itu salah satunya adalah foto pas kita jadian, setelah sekian lama ga ketemu juga, foto kita berdua dengan muka yang ga banget, lusuh, kumel, capek, tapi dengan mimik muka seneng banget =)) Trus emang kenapa?? Yah, entah kenapa pikiranku jadi ga jelas lagi. Aku ngeliatin foto itu sambil kepikiran ”kok bisa siy?? Beneran ga ya??”, lagi2 mempertanyakan tentang kebenaran apa yang telah terjadi dengan diriku dan dirinya (ga banget deh bahasanya). Heran aja, setelah lumayan lama jalan sama Gembul bisa2nya aku mempertanyakan lagi hal itu. Maap ya Gembul... bukannya ragu, cuma heran aja, so unbelieveable... kok bisa ya akhirnya aku bisa bareng sama kamu... pertanyaan yg ga pernah ada jawabannya. Tapi kalo menurut temenku yg hobi dengan kata ”takdir”, dia menjawab ”ya karena takdir wen”, uch...bukan jawaban yg bisa memuaskan pertanyaanku. Uhm...ada yang bisa jawab???

Yah, seneng banget aja setelah sekian lama, akhirnya ada Gembul sekarang. ”Perasaan seneng ketika kita bener2 bersama orang yang bener2 kita harapkan, sampai senengnya kebawa trus pas kita melakukan apapun, bahkan tidurpun bisa sambil senyum.”, itu komentar salah satu temen dekatku setelah tau aku bareng sama Gembul. Yah, tanpa aku sadari emang bener banget, senyum & tawa yg ga ada abisnya meskipun dari dulu aku emang udah hobi ketawa, sampe kerasa pipiku jadi tambah kenceng & naik kayanya, hehehe...lumayan senam otot muka. Seneng karena sekarang udah ada yg nemenin, udah ada yg bikin tambah seneng, udah ada yang bisa bikin panik atau kelabakan, udah ada yg bisa bikin kesel, udah ada yg bikin tambah semangat buat melakukan segala hal termasuk nyelesein kuliah, udah ada pundak, apa lagi yah....karena sekarang udah ada dia, Gembul.

Makasih Gembul, kayanya bakal ga ada habisnya aku bilang kaya gitu. Thank’s for all, semua yg udah kamu kasih ke aku sampai detik ini... Maaf kalo aku lama nyadarnya, ya taulah gimana lemotnya aku…maaf juga kalo mungkin aku ga memberi sebanyak kamu memberi. I’ll do d best for us...

Huhuhu... Gembul...Gembul... Gembul... GembulQnyebelinQsayang ...

(hehehe..tetep bawaannya mhina dina pacar sendiri)

9 Jul 2008

Beauty is pain

"Beauty is pain"...bener banget menurutku, mau cantik tuh susah bener... Aku dulu bukan penganut paham ini, apalagi pas jaman2 SMA, ga ngurus banget soal penampilan, males banget ngurus muka, ngurus badan, ngurus pakaian, pokoknya selama aku nyaman ya udah... Pernah pas jaman SMP aku maen ke sekolah cuma pake sandal jepit sama celana jins belel yg udah robek2 bawahnya, dikerjain sama temen2 dari diledekin, sendalku diumpetin, tapi ujung2nya mereka pinjem sendal jepitku juga, hah... Trus ibuku yg ga capek2nya ngingetin aku buat bersihin muka, panjangin rambut sampe sepinggang, pake rok & higheels, sgala macemlah...sampe bosen sendiri dengernya. Yah maklum siy ibuku seperti itu, mengingat aku anak cewek sendiri jadi ibuku pengen aku jadi anak cewek beneran. Lha emang selama ini ga beneran yah???hehehe...ya gitu deh. Tapi gimana lagi, aku besar dengan 3 orang saudara ku yg semuanya cowok, otomatis ga ada cewek2nya. Permintaan ibuku yg sampe sekarang masih aku turutin yaitu tetep dengan rambut panjang, kata ortuku siy cewek tuh bagus kalo rambutnya panjang. Emang siy, ngerasa aja kalo rambutku pendek rada aneh, kaya hilang keperempuanku, hahahaha...jadi aku tetep membiarkan rambutku panjang, minimal sebahu. dulu sempat panjangin rambut sampe hampir sepinggang, gara2 ga boleh dipotong. Uchhh...ribetnya minta ampun, kudu rajin keramas biar ga gatel & ketombean, ribet ngrapiinnya, capek deh, apalagi kalo baru pulang ke rumah udah malem dan kudu keramas, bakal tidur malem nungguin rambut kering...Capek deh...Belum kalo telat keramas, uch..bisa gatel kulitnya. Trus kudu rajin2 creambath biar ga rusak. Yah semenjak kuliah, aku yang ga pernah bermasalah sama jerawat berhubung kudu hijrah ke kota yg lumayan parah polusinya akhirnya mulai menganut "beauty is pain". Yup, semenjak di Semarang aku jadi petani jerawat,..kalo panen banyak banget. Entah karena emang ga cocok sama iklim & airnya (secara rumahku aja di kaki gunung Merbabu yg adem & airnya bersihh banget..) atau karena pubernya telat, jadi baru pas kuliah jerawatan. Berhubung aku ga tahan sakit, kalo pas jerawatan paling cuma rada rajin bersihin muka & pake obat jerawat doang. Sampai akhirnya jerawatku lumayan ga tertolong, akhirnya aku pun mengikuti saran ibuku, FACIAL. Pertama kali facial pas awal2 kuliah dan pas ga lagi meradang jerawatnya, jd belum pake acara pecahin jerawat. Sampai gara2 panen jerawat abis PBL semacam KP gitu selama 3 bulan di desa & di rumah sakit, setiap facial selalu ada adegan berdarah2 & nangis2. Gilaaaaa!!!! Sakit banget!!!!! Mbak'nya sampe bilang kalo aku tuh ga bisa nahan sakit sebentar aja. Dia ga tega juga liat air mataku mengalir terus & harus ngelapin mukaku mulu...tapi kayanya si mbak juga rada sebel soalnya dia yg udah pengen bgt mecahin jerawatku harus terganggu dengan aku yg meng"aduh2", nangis, & gerak2 mulu saking nahan sakit. Sampai akhirnya si mbak kesel kali yah, trus berhenti, aku disuruh dateng 2 minggu lagi. Nah, pas dateng lagi, yg facial aku bukan si mbak yg biasanya tapi tante yg punya salon...gila, tu tante bener2 tega bgt dah...lebih sakit daripada si mbak, dan bodo amat aku mau teriak2 ato menggeliat ga jelas gara2 nahan sakit, tetep aja si tante asyik sendiri sama jerawat2ku. Bener2 "pain" deh...kalo ga inget bisa tambah parah kalo ga diberesin jerawatnya, ogah aku.

24 Jun 2008

Ikan ku menghilang...

Yah, baru2 ini sekitar seminggu aku punya anak asuh baru alias hewan peliharaan baru yaitu ikan. Jadi udah agak lama aku pengen banget pelihara hewan di kos tapi bingung mau pelihara hewan apa. Awalnya sama Dini, temen kos aku, pengen pelihara kucing, malah udah sempat nemu anak kucing 3 ekor di deket rumah Ima, temen kuliah aku. Kucingnya ditinggal mati sama induknya, mana lucu2 lagi, ada yg warnanya putih, trus putih coklat, sama item putih, matanya besar semua, ekornya jg panjang, bersih lagi, kita bener2 pengen bawa pulang tuh kucing deh... Tapi trus kita inget kalo Lia, temen kos aku juga, ga suka sama yg namanya kucing, dulu malah pernah ngancem kalo ada kucing di kos bakal dia cepit kepala tuh kucing pake pintu, sadis banget kan...padahal gimana mau nyepit tuh kucing kalo dideketin aja udah histeris yah??? Trus mau pelihara kelinci bingung mau ditaruh, kayanya kudu masuk kandang, soalnya kalo kelinci kayanya susah diajarin untuk pup ditempat yg udah disediain. Mau pelihara anjing, ga mungkin, aku juga ga begitu suka ngrawat anjing, mana lucunya kalo pas kecil aja, ga awet. Akhirnya pas nemenin Eteng, temen kuliah aku, ngenet di sebuah mall, aku pun beli ikan. Ga sengaja juga sih... awalnya ikut ngenet, berhubung udah bosen, akhirnya Eteng aku tinggal jalan2 sendiri, kebetulan di deket situ aku liat ada pet shop. Pet shop pertama isinya ikan, kura2, landak albino, hamster, kelinci , dan kucing. Uhm...muter2, pengen pelihara yg mana yah??? Akhirnya aku pilih ikan!! Aku pun tanya2 sama mbaknya yg jaga, kira2 mending ikan mana yg aman untuk dipelihara buat aku yg belum pernah pelihara ikan. Sebenernya di rumah pernah pelihara ikan, tapi yg ngurusin kan papaku, jadi meneketehe juga perihal perikanan, cuma ngerti kudu dikasih makan sama ganti air plus nguras akuarium. Yup, terpilihlah ikan ciklet namanya, kecil tapi gesit bgt, baru liat juga ikan kaya begini...aku beli 2 ekor plus pakannya. Ikannya bagus yg satu warnanya kuning menyala ada garis item di perutnya dan silver dg garis merah di siripnya.

Abis beli aku sedikit kuatir gimana kalo aku lagi pulang ke rumah yah, siapa yg ngurusin ikan2 ini...telat bgt yah nyadarnya? Aku pun bilang ke Eteng, ternyata dia langsung menawarkan jadi Nanny atau ibu asuh buat ikanku selama aku pergi, bahkan menawarkan diri untuk jadi ibu baptis segala dia, padahal gimana mau dibaptis lha wong ikannya udah nyebur di air duluan, kacau! Yah, temenku Arif yg punya kura2 jg gitu kalo lg mudik, pasti bakal cari nanny buat kura2nya, dan yg sering tuh Eteng sama Galih. Owh...aman deh sekarang, lagipula temen2 kos jg bisa dititipin.

Di kos aku taruh dalam stoples bening yg lumayan besar buat 2 ikan, aku taruh di sebelah tempat tidurku... jadi selama seminggu ini tiap sebelum tidur dan bangun tidur yg aku liat adalah ikan2 ku. Punya hewan peliharaan cukup bikin aku parnoan, takut kalo mati itu yg jelas... kadang sedihnya ga ketulungan...kaya pas anjingku pulang dan tiba2 mati (kayanya di racun orang deh...), ato anjingku yg tiba2 hilang ga pulang2, huhuhu...padahal aku peliharanya sejak masih kecil bgt. Trus pas punya kucing yg mati gara2 ketabrak mobil lewat depan rumah, trus kucingku yg mati gara2 sakit, trus kucingku yg tiba2 menghilang ga pulang....huhuhu....sedih bgt T_T Belum hewan2 yg pernah aku pelihara lainnya, ada ikan, kura2, kelinci, ayam, burung, & kepompong, banyak wis...ujung2nya mati.huhuhu.... Makanya mamaku dulu ga setuju kalo anak2nya mau pelihara hewan, karena kalo mati ato ilang mesti pake acara sedih2an ato nangis segala, meskipun akhirnya diijinin meskipun dg ancaman bakal ga boleh pelihara hewan lagi kalo mati gara2 ga dirawat baik2. Lagipula punya hewan peliharaan kan ada baiknya juga, kaya kakekku bilang, pelihara hewan tuh ngajarin kita buat menyayangi sesama makhluk Tuhan, dan kita juga bisa belajar sabar & telaten ngurusin segala sesuatu. Kalo kata kakekku, hewan tuh juga punya perasaan, jd jangan asal pelihara aja, hewan juga tau mana orang yg suka dg dia ato ga. Hewan peliharaan juga bisa jd temen kalo bengong, kadang bikin geli aja ngliatin tingkahnya.

Yah, jadi seminggu ini bener2 kalo udah di kos ngurusin skripsi sama ikan2ku, ganti air, kasih makan, bengong sambil ngliatin tuh ikan kalo lg bosen... Tapi 2 hari ini ikan ku agak aneh, si kuning kayanya ga mau makan. Aku baru ngeh pas dibilangin sama Dini, emang iya siy, tiap aku kasih pakan pasti yg makan duluan si silver. Akhirnya tiap aku kasih pakan, aku liatin terus, sapa yg makan duluan, makan paling banyak, sampe kalo kelamaan ato ga sempat akhirnya aku itung jumlah pakan yg aku kasih trus ntar tinggal aku liat sisanya. Dan emang bener, si kuning ga mau makan, paling dimakan trus dimuntahin keluar lagi, dan si silver lebih terlihat gede perutnya... Hwaaa...panikLah aku!!! Kata Dini sama Gembul, mungkin ikannya stress kali,..iya kali yah, soalnya speaker komputer ngadep ke tempat si ikan2 itu, berisik kali yah...jadi stress. Atau ikannya kudu dipisahin dulu...mungkin, soalnya ternyata si silver suka nyruduk ke si kuning. Akhirnya td malam aku pisahin tempatnya, si silver masih di tempat & posisi awal, si kuning aku taruh di meja yg berseberangan. Aku liatin terus dua2nya...si kuning udah mau makan tp cuma 1 biji doang, gpplah daripada ga makan. Berhubung aku mau pergi makan, aku tinggal dulu ikan2ku di kamar. Sepulang dari makan, ngantuk banget, kayanya kecapekan juga, tidurLah aku. Alarm aku pasang jam 3, karena aku mau ngetik skripsi lagi. Eh, jam 01.25 aku terbangun dengan suksesnya. Yah beberapa minggu ini jam tidurku aneh juga, tiap jam 2-3an dan jam 4-5an aku pasti terbangun, padahal alarm aku pasang jam 3 sama jam 5. Jadi bangun sebelum alarm bunyi...sebel juga, tp jd bisa ngetik buat skripsi, lumayan, rada sepi kalo jam segitu. Meskipun aku jadi bangun siang. Setelah kebangun & liat jam pengen tidur lagi, tapi pas liat kedua ikanku, ga jadi. Liat ke samping atas, si silver msh ada, masih hiperaktif, liat ke depan, lhoo?!?!?! Si kuning kok ga ada??? Aku ngucek2 mata aku...bener ih.. ga ada..nah lho?? Langsung perutku mules & deg2an pas itu juga... deg2an karena tiba2 ilang ikannya dan mules karena membayangkan nasib yg bakal terjadi dg ikanku. Aku pun turun dari tempat tidur, aku liat bener2 ga ada, cuma air, 2 biji pakan, dan pupnya ikan. Hwaaaa!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Ikanku mana T_T

=’( hiksss...hiksss...

Aku cari2 di sekitar meja itu, sapa tahu dia loncat dari stoplesnya, tapi perasaan airnya jg ga sampe penuh...huhuhu.... aku cari di kolong2 meja, lemari, tempat tidur... aku buka wadah tas2 yg ada di bawah meja, sapa tau terlempar ke sana, tapi ga ada... Aku cari2 lagi, sapa tau loncatnya baru aja, jd masih bisa tertolong. Aduwww...udah mau nangis deh rasanya... tp ga bisa. Aku buka tumpukan buku disebelahnya, ga ada juga, aku cari di rak atasnya, ga ada juga... bener2 ga ada. Hopeless lah aku... jd ga bisa tidur. Akhirnya aku cuci muka dulu,..abis tuh masuk kamar, nyari2 lg, yah meskipun pada akhirnya mgkn aku nemu udah mati, paling ga aku masih nemu jasadnya, minimal bisa aku kubur dg baik, ato minimal ga jadi bangkai di kamarku. Tapi ga nemu juga...

huhuhu....

sedih bgt..

huhuhuhuhuh..............

hiksss...hiksss..hiksss...........

Akhirnya aku ga bisa tidur,...

Ngetik skripsi... sambil ngliatin si silver, jgn sampai mengalami nasib yg sama...sama kadang2 masih nyari2 si kuning T_T sampe pagi.....

Kok bisa yah?? Kemana kah si kuning?? Apa mungkin dimakan kucing?? Maklum dideket kos aku banyak bgt kucing... kadang suka masuk kos lewat atap trus ke tempat jemuran di belakang, soalnya pintu belakang emang ga ditutup kalo kita di kos. Tapi tuh kucing ga pernah sampe masuk kamar...biasanya udah ketahuan duluan. Lagipula semalam aku jg lama di kamar, emang pintu selalu ke buka, tp semalem anak2 kos jg lg pd ngumpul di ruang tengah, jd ga mungkin ada kucing masuk, pasti ketahuan, pas aku pergi makan pun pintu kamar aku tutup.... kalo masuk lewat jendela agak ga mungkin, lagipula pasti si silver yg bakal dimakan duluan... kalo jatuh kok ga ada jasadnya, bekas airnya pun ga ada...bahkan kerumunan semut yg bakal makan jasad ikanku juga ga ada. Aku agak lupa siy, pas semalem sebelum tidur masih ada ato ga, ga notice jg, udah keburu ngantuk...

Fiuhhh.... gagal pelihara ikan euy...moga2 si silver adem ayem aja deh...

T_T masih sedih....

25% ku yg udah kulewati

Uhm...sebenernya ini udah lama siy, cuma br sempet posting sekarang, yah kejadiannya kira2 2 minggu yang lalu...

Akhirnya 25% ku terlampaui juga…fiuhh…jalan masih panjang, 75% lg euy!! Perlahan tapi pasti…hahaha, sok wise bgt yah?

Ya, 25% adalah seminar proposal KTI alias karya tulis ilmiah, sebenernya sama aja prosesnya sama skripsi cuma hasil akhir yg dikumpulkan ga dalam bentuk skripsi tapi dalam bentuk artikel aja. Ini kebijakan di jurusanku, yah agak ringan dikit, ga perlu nyusun kata2 & ngeprint setebel skripsi, rada irit dikitlah. Kenapa aku menyebutnya 25%?? Karena ada beberapa tahap yg harus aku lewati untuk sampai akhirnya lulus dan menyandang gelar sarjana gizi. Jadi tahap 25% awal adalah seminar proposal, 50% adalah penelitian atau cari data, 75% adalah seminar hasil, dan yg terakhir 100% kalau aku udah sampe ujian akhir. Ehmm…agak banyak jg tp ada enaknya jg karena runtut, jadi enak jalaninnya meskipun rada puyeng2 dikit.

Sabtu kemarin aku seminar proposal, bareng sama temenku, Arif namanya. Jadi aku & Arif tukeran reviewer, yah dosen yg mereview proposal yg kita presentasikan. Dosen pembimbingku jd reviewer dia, begitu juga sebaliknya dg dosen pembimbing dia. Awalnya agak ga enak sama Arif, soalnya dosen pembimbingku termasuk yg ditakutin para mahasiswa, baik sebagai reviewer, dosen penguji, ataupun dosen pembimbing. Ga galak siy, cuma detail banget kalo nanya ataupun kasih masukan, bahasnya bener2 hampir tiap kalimat. Jadi skripsi yg abis dikoreksi pasti penuh dengan lipatan & coretan. Awalnya pas dapet dosen pembimbing beliau, agak syok jg siy, padahal aku milihnya dosen yg lebih galak lagi dari beliau. Yg bkn syok tuh berhubung dosen tua yg udh banyak makan asam garam, bahasanya kadang terlalu tinggi, suka muter2, padahal aku kan rada lemot, kapan nyambungnya kan… dan lagi berhubung dosen tua kadang suka susah,..sampe temen2 selalu nasehatin untuk sabarrrr sama bapak yg satu ini…untung aku emang sabaran, jd yah so far so good lah… Nah, dosen pembimbingnya Arif beda bgt, udah ibunya baik, sabar, enak kalau jelasin, pinter juga, enak bangetlah kalo jadi pembimbing, reviewer, atau penguji, jadi agak menguntungkanku.

Lumayan stress juga ngadepin hari H, 3 hari aku ga bisa tidur nyenyak, tiap pagi selalu sakit perut,hwaa… bahkan pagi2 pas hari H, entah berapa kali perutku sakit banget tapi tiap mau aku buat pup langsung ilang mulesnya. Jadi yg bikin deg2an bukan krn seminarnya tapi karena sakit perut yg ilang muncul terus. Sampai dikampus, masih sepiii...jelas, karena aku & Arif dateng sejam sebelumnya. Kita nyiapin bahan presentasi dulu sambil ngobrol2 sama bbrp temen, plus siap2 bolak-balik kamar mandi buat pipis. Akhirnya udah jam setengah 10 dosen Arif udah dateng, tapi dosenku belum dateng....ditungguin,...lama banget...bikin tambah deg2an...baru jam 10 dateng. Presentasi pertama giliran Arif dulu, eh tiba2 lampu mati...hiks...agak panik ...tp untung cuma bentar. Arif pun presentasi dilanjutkan dengan komentar dari reviewer, hwaaaa... panjang & lama bgt, ada kali sejam, dan dia dicecar juga, yah...aku yg pas itu duduk di sebelahnya jd ikut deg2an bgt...agak kasihan ngeliat dia. Selesai punya Arif, gantian aku deh...berhubung udah deg2an pas liat Arif, jd pas giliranku udah agak ilang deg2annya. Abis presentasi, giliran dosen pembimbing Arif yg komentar punyaku...pertanyaan pertama...uhm...aku udah tau jawabannya cuma agak bingung menyampaikannya. Jadi ibunya pengen ganti kata2 di judul aku, jadi judul yg sama pas awal aku ajukan ke dosen pembimbingku, tp berhubung kmrn beliau ga suka dengan kata2nya jadi digantilah kata2 dlm judulku itu. Yah, aku sampaikan alasannya, si ibu msh agak ngotot untuk diganti kata2 dlm judulku, aku pun terpojok, bingung jg...sampai akhirnya dosenku ikut menjawab juga, yah secara sebenernya ini masukan dari beliau juga...si ibu pun masih tetep ga bisa terima dengan argumen yg dosenku sampaikan...tp dosenku tetep ngotot jg, sampai akhirnya yg adu argumen malah dosenku dan si ibu... aku pun agak dicuekin...akhirnya aku, Arif, sama beberapa temen yg dateng cuma bengong sama ngerutin dahi. Aneh... yah... berasa jadi semut ditengah perkelahian gajah.

Setelah perdebatan yg agak rumit itupun, akhirnya si ibu cuma minta ditambahin kata2nya atau diganti bbrp katanya... Trus dilanjutkan dengan pertanyaan & komentar2 berikutnya...tapi ga lama, kira2 45 menitan lah, udah selesai... masih ada yg kudu ditambahin lagi, untung cm sedikit... fiuhhh...akhirnya... Yah kalo kubilang, amanlah seminar proposalku tadi, tp aku kurang puas, kurang banyak komentarnya... kurang seru aja, padahal udh deg2an, udh persiapan kalo dicecar jg... Yah, gpplah, mungkin dosennya udah merasa cukup. Tapi yg bener2 kerasa, aku ngerasa ga enak sama Arif, soalnya dia sampe dicecar gitu sedangkan aku cuma biasa2 aja. Aku agak ga enak krn ngajakin bareng dia, meskipun sebelumnya aku udah nanya & meyakinkan Arif soal dosenku yg bakal jd reviewernya. Dan yg ga enak jg karena ibaratnya aku udah menang dosen pembimbing dulu, jd ibaratnya aku mgkn ga bakal dicecar abis2an juga. Padahal ga bisa gitu juga yah... lebih muda belum tentu lebih ga tau dan lebih tua belum tentu paling tau...lagipula pendapat para dosen kan kadang beda2. Nah, pendapat yg beda itu yg aku pengen tau...

16 Jun 2008

Ngilang

Akhirnya muncul lg!!! Setelah seminggu lebih ngilang & ga posting. Sebenernya pengen posting, udh aku buat jg tp kok ya lupa...hehehe...emang lg ga niat. Jadi kemana aja & ngapain aja seminggu lebih ini?? Hwaaa...pusing dengan skripsi. Mulai dari pusing daftar buat seminar proposal sebenernya ga pusing, cuma deg2an aja, mantep2in hati buat seminar proposal. Trus nungguin jadwal seminar proposal soalnya agak susah ngatur jadwal seminar sama jadwal dosen pembimbing & dosen reviewer. Sambil nunggu jadwal & hari H puyeng belajar buat seminar proposal & puyeng ngadepin sindroma seminar proposal, dari pusing, sakit perut, diare, halah...macem2 dah... Tapi alhamdulillah akhirnya terlewati sudah, yah 25 % dari skripsiku. Abis deg2an sama seminar proposal terus bikin revisi dikit, sama nungguin dosen buat minta tanda tangan. Abis dpt tanda tangan minta surat buat penelitian sama ambil data di rumah sakit. Trus mudik buat ngurus perijinan muali penelitian di rumah sakit sana. Dan sekarang nunggu proses itu...lumayan...disambi pinjem instrumen di kampus.Hwaaa....rada panik juga...takut molor lulusnya...cuz mungkin bakal lama penelitiannya. tapi moga2 bisa cepet dapet data deh...

3 Jun 2008

Namanya juga relawan ya kudu rela





Uhmm...mau sedikit cerita pas aku ikut jadi relawan Gempa Jogja & Jateng tahun 2006… jadi pas itu, bbrp dosen di jurusanQ aktif di PMI dan menawarkan ke mahasiswa untuk ikut jadi tim relawan…dan aku pun ikut!!! Banyak hal yg pengen dilakuin dsana, yg jelas pengen bantu para korban bencana di sana… setelah daftar dan dapat jadwal, akhirnya berangkatlah kami… aku dan teman2 diperbantukan di dapur umum untuk para relawan, jadi qta cuma bantu di Posko relawan PMI di daerah Klaten. Rada kecewa juga, karena ga bisa langsung bantu para korban, tapi setelah dipikir2 secara ga langsung ikit membantu mereka juga. Kalo ga ada yg ngurusin ransum para relawan, trus mereka ikutan sakit kan berabe juga…mengingat kerjaan mereka amat sangat berat karena jumlah korban sangat banyak.


Aku & 3 temanku dari kampus saat itu bareng sama 6 teman dari kampus lain dan beberapa TSR PMI dari Lumajang, qta ada di dapur umum. So, yg qta kerjain nyiapain makanan , 3 kali makan untuk entah brapa banyak relawan, aku lupa, yg jelas itu pertama kalinya aku masak sebanyak itu. Perabot masaknya aja segede gaban semua… bener2 banyak dah… Dan setelah menjalani, ternyata ga segampang yg dibayangin, mungkin emang sekedar masak, tp di kulaih ku, emang masak ga sekedar masak, makan juga ga sekedar makan…intinya meskipun tetep harus berkualitas, minimal emang layak dimakan hasilnya… Qta semua harus bangun pagi2 bener, jam 3 udah bangun buat belanja dan sebagian siap2 masak… berlari dg waktu, jangan sampe disaat para relawan mau berangkat ke lokasi korban gempa untuk menjalankan tugasnya, makanan belum ada, dan mereka berangkat dengan perut belum terisi. Makanan yang dimakan pun juga harus bisa memenuhi kebutuhan mereka dan aman untuk dimakan. Kebayang kan kalo makanan asal dibuat, akhirnya malah bikin mereka sakit, tambah deh korbannya…


Selain nyediain ransom mereka, kalo pas qta longgar, qta juga diajak untuk membagi bantuan ke korban bencana, ato ikut mendata korban bencana. Di posko, qta juga sering buat tempat cerita para relawan lain, pas waktu makan mereka ke camp, makan sekaligus cerita suka duka mereka pas ke lokasi gempa. Gimana kasihannya para korban, gimana susahnya menjangkau daerah yg jalannya ga bisa dilewati gara2 rusak kena gempa, gimana bingungnya mereka di saat lg ngurusin korban gempa trus tiba2 Gunung Merapi berulah dengan larva pijar dan awan panasnya, trus gimana para relawan yg ambruk juga, ikutan sakit, gara2 kecapekan, gimana susahnya mereka berkomunikasi dengan penduduk local yg ga bisa bahasa Indonesia sedangka relawannya orang luar Jawa…


wuuuiiihhh….banyak deh…bener2 saling membutuhkan disana…apalagi semua jauh dari rumah, di saat lagi kangen sm kampong halaman, ya yg ada cuma sesama relawan disana. Bener2 manusia emang ga bisa hidup tanpa orang lain yah, makhluk lain lebih jeLasnya, tp bukan berarti qta manusia boleh menggantungkan diri begitu saja deh….dan bukan berarti krn ga mau tergantung dg orang lain trus jd masa bodoh dg orang lain… mungkin lebih baik sadar diri akan kemampuan diri sendiri aja kali yah…tetep berusaha semaksimal mungkin tapi tetep peduli dengan sekitar,..jadi disaat qta butuh bantuan ada yg bantu, saat orang lain butuh bantuan qta bisa melakukan hal sebaliknya, ganti membantu…


Oh iya, pas dsana aku sempat mengalami beberapa kali gempa susulan, malem2 pula, sampe sempat 3 kali pindah tempat tidur. Awalnya aku tidur di ruangan sebuah gedung gitu, pas ada gempa aku dibangunin….hehehhee…kayanya aku emang kLo tidur kebo bgt, gempa aja ga kerasa sampe kudu dibangunin =p aku disuruh pindah tidur di luar, takutnya ntr sampe roboh gedungnya. Akhirnya tidur di teras ruangan, eh…baru kira2 15 menit tidur udhdibangunin lg, katanya ada gempa lagi, pindah lagi…tidur di camp deh…malah ga bisa tidur akhirnya, gara2 tanahnya ga rata, yg ada sakit semua badanQ…


Hummm…pengalaman yg cukup memperkaya batin…halah…sok bgt yah =p tp bener, itung2 mnambah empati ke orang lain lah…nambah temen, nambah sodara, nambah pengalaman, nambah kepekaan buat peduli sama sekitar, nambah nyadar kalo Tuhan Maha Besar deh…

Jadi kangen sama temen2 dulu…. I miss this moment, tp ga mau mengulang ato merasakan lagi, udh cukup bencana di Tanah Air Kucinta ini…