24 Agt 2008

Keponakan baruQ

Ga nyangka ternyata umurku udh lumayan banyak yah.. dan yang penting udah punya ponakan ..dan udah jadi tante. Yup, liburan tgl 17 kemaren akhirnya aku ketemu untuk yang pertama kalinya sama keponakan pertamaku.. agak deg2an pas kakakku cowok yang kedua, Mas Dika, bilang mau pulang Salatiga sekeluarga, yang berarti aku bakal ketemu Mada, namanya. Dan pas akhirnya ketemu, aku cuma bisa komentar : diriku : "Mas, Mada kok ga mirip kamu yah?" (sambil nyengir2) Mas Dika : "Emang sengaja buatnya ga mirip aku, ntar jelek jadinya." diriku : "Dasar!!" Mas Dika : "Lha bener to? Ntar kalo mirip aku pasti item, kurus, idup lagi." diriku : (Cuma manggut2 denger jawaban dari masQ yg emang aneh ini) Tapi bener juga siy, kalo mirip masQ ga ada bagus2nya ntar. Liat aja niy anaknya... Lucu banget kan??? aku aja syok punya keponakan kaya gitu, udah putih, gendut sampe dipanggil "gombloh" sama bapaknya sendiri, cakep dah. Tapi yg bikin aku syok badannya gede banget. Masa umurnya baru 7 bulanan beratnya udah 10 kilo. Buset dah!! Gede benerrrr...sampe pegel banget gendongnya. Tau sendiri tantenya sekecil ini, punya keponakan segede gaban & banyak gerak pula, jadi keringetan abis gendong dia. Jadi heran juga kalo liat gimana postur tubuh masQ dan istrinya, kecil2 semua, tapi anaknya bisa segede ini. Kalo kata mbakQ, gemuknya kehisap sama anaknya, jadi orang tuanya tetep kecil2. Yah, mau kaya apa wujudnya mereka tetep keluargaQ. Hehehe...jadi ga kebayang kalo ntar aku punya anak, badannya bisa gede ga yah kaya Mada, apalagi kalo ibunya cuma seupil begini???

18 Agt 2008

Jogjakarta, 4-6 Agustus 08

JOGJA!!! Akhirnya jadi juga aku & temen2 sekosku ditambah 2 additional player liburan bareng ke Jojga. Sebenernya udah rencana dari bulan Februari tapi entah kenapa ada aja halangannya dan baru kesampaian bulan ini. Dan lagi-lagi aku berlibur di saat skripsi belum kelar juga, awalnya aku ga mau ikut melihat skripsiku yg kudu buru2 dikerjain, tp mengingat ini bakal jadi farewall party jug, ya sudah aku ikut. Yah, ini acara bareng kita yang terakhir mungkin, karena bulan ini Dini udah hengkang dari kos, udah lulus duluan, berikutnya menyusul aku, Lia, & Memed, amin... sedangkan Sela, berhubung dia paling bontot, jadi belum slese kuliahnya. Yup, kita berangkat hari senen jam 2 siang soalnya nunggu temen2 pulang dari kampus dulu, awalnya Memed ga ikut, dg alasan yg sama kuajukan dulu dan dia sempat membujukku sampai akhirnya aku ikut. Sebel juga siy, dulu dia yg bujuk2 aku untuk meluangkan waktu, eh...malah dia skarang yg ga mau ikut. Sempet sewot sm dia juga...tpya sudahlah. Jam 11 Memed udah dateng, katanya dia mau mengantar kepergian kita, tp dia malah mengubah keputusannya untuk akhirnya ikut ke Jojga gara2 liat kita pd sibuk packing. So, lengkap sudah kepergian kita. Berhubung kita cewek semua, dan aku ga berani naik motor sendiri ke luar kota meskipun punya motor, maka kita butuh additional player, ya' Benyek pacarnya Sela, yg udah kita anggap sebagai cewek di kos kita juga, & Erik, temen kuliah Lia, juga teman sekampungnya. Eh iya, Lia dan Sela kakak adik lho, tp kaya pinang tak berbelah, ga ada mirip2nya. Kita berangkat bermotor ria ke Jogja, dan sampe di tempat Nenekku abis maghrib. Yah, kita semua menginap di tempat Nenekku yg rumahnya ga jauh2 amat dari Alun2 Kidul (Alkid). Malemnya, kita maen ke Alkid, yg ada 2 pohon Beringin di tengah2nya. Katanya kalo kita bisa jalan lurus sampai di tengah antara 2 pohon dengan mata tertutup dan ga nabrak2, keinginannya bakal terkabul. Dan, kali ini korban kita adalah Memed dan Benyek untuk nyoba jalan sambil ditutupin matanya. Memed, jgn tanya, dia jalannya cepet dg penuh keyakinan tapi serong hampir 90 derajat, ya ga sampailah ke tengah pohon itu. Benyek, jalannya pelan2, awalnya lurus, tapi pas udah deket malah serong juga ke arah pohon sebelah kanan. I dunno what it means... Yg jelas, kita cm ketawa2 aja ngelakuin ini semua. Apalagi liat orang2 lain yg mencobanya, lucu2, ada yg lari tapi akhirnya balik ke tempat semula, ada yg saling nabrak... Rame deh malem itu. Di sekitar Alkid banyak orang jualan, dari jagung rebus, tempura, ronde, segala macemlah. Seru, malem2 nongkrong di trotoar pinggir lapangannya sambil minum ronde plus dengerin pengamennya. Lumayan, pas kita dateng ada pengamen yang suaranya enak di denger, yg kita kasih duit kalo udah slese nyanyi, hehehe.... Oh, iya, di sini juga ada gajah lho, ada 2, berhubung pas kita dateng malem, jd agak susah buat liatna...cuma bisa denger suaranya aja. Abis dari Alkid kita pun pulang...trus tepar deh...
di depan pohon beringin Alun2 Kidul Nongkrong di kaki lima Alun2 Kidul
Besok paginya, kita niat jam 6 mau ke Parang Tritis (Paris), tp yah emang jam 6nya anak2 kos berarti jam 6 baru bangun bukannya baru berangkat. Yaks!! Kita baru berangkat jam 8 pagi. Umm...kata masku, Paris ga begitu jauh dari rumah. Secara rumah Nenek aku udah deket jalan Parang Tritis, jadi tinggal ngikutin jalan, lurus aja. Tapi yah ternyata lurusnya tuh hampir 20 km sendiri. Uch...sampe ngantuk aku di motor. Oke, jalannya emang lurus tapi ga sampai2, bosen kan kalo cuma bonceng aja... Ya, kira2 setengah jam pun kita udah sampe. Sampai di Paris, uhm...sebenernya ini pertama kalinya dalam hidupku aku menginjakkan kaki di Paris, jadi agak sedikit takut seneng gimana. Secara, dari kecil aku ga boleh ke Paris sama ibuku. Mungkin karena arus ombak & pantainya yg landai, jadi ibuku takut anak gadis satu2nya hanyut, apalagi dengan mitos Nyi Roro Kidulnya. Yah itu yg rada bikin aku takut juga pas sampe sana, sampai2 takut nyentuh airnya. Tapi pas liat Paris, emang siy ombaknya ngeri, anginnya kenceng, dan aku ga suka liat warna pasirnya yg ga putih. berhubung aku ke sana masih pagi dan ga hari libur, jadi sepi, bisa puas gila2an tanpa malu diliatin orang. Liat aja foto2nya...
Kegirangan liat Parang Tritis
Ini di ujung, deket tebing, ada yg bisa liat Memed & Sela??
Ada ubur2!! Tapi udah mati, kasian deh...
Ngeri ga siy, kalo sesajen dimana2 ??
Abis dari Paris, kita pun pulang, makan, mandi, trus tidur bentar. Yah, anak2 sekos emang hobi tidur. Bangun tidur kita memutuskan untuk ke Taman Sari. Letaknya antara Alkid & Keraton Jogja, ga jauh dari rumah Nenek aku, kira2 5 menit sampailah. Taman Sari tuh salah satu bagian keraton yg abis dipugar gara2 gempa 2 tahun lalu. Konon, tempat ini dulunya tempat pemandian & istirahat para Sultan Jogja bersama para selirnnya. Di dalamnya ada kolam yg lumayan gede, yg sempet bikin aku rada ngiler pengen berenang. Di deket kolam ada seperti menara, 3 lantai, yg lantai 2 untuk istirahat, kaya tempat tidur gitu tp cuma beralas papan, trus yg lantai atas kaya menara pandang gitu, uhmm...mungkin buat ngintipin yg lagi mandi kali ye....
Taman Sari dari depan
Di deket kolam, belakangku itu menaranya.
Ini menara dari depan, depannya ada kolamnya juga
Trus, pas masuk ke dalam lagi, ada banyak bangunan yg nyebar di daerah ini, ditengah pemukiman penduduk gitu. Ada lorong2 yang menurut cerita lorong ini merupakan lorong penghubung yang berakhir di Pantai Parang Kusumo di sekitar Parang Tritis.
Ini di terowongan buntu. PS : jgn liat tgl fotonya, salah setting =p
Trus ada satu lorong yg menuju ke bangunan berbentuk lingkaran gitu, yg katanya dulu adalah masjid bawah tanah. Tempat ini yg aku cari2 sama Dini, agak susah juga nemunya mengingat ada di tengah2 kampung. Bangunan masjid ini punya 2 lantai, tiap lantai punya pintu yg bentuknya melengkung gitu. Trus ditengah2 bangunan ada 5 anak tangga menuju lantai 2 yg katanya menggambarkan rukun islam gitu deh... Dan dibawah tangganya ada sumur tempat wudhu, tp udah ditutup sekarang.
Ini tangganya, di bawah ada sumur tempat wudhu.
Ini di pintu masjid yg melengkung
Ada lagi tempat yg aku & Dini incer2 lg, bangunan yg kita biasa naik ke atas trus liat kota Jogja, setelah muter2 dapet deh...aku ga begitu hafal nama situsnya, tp bangunan ini udh parah runtuhnya, tp kita msh tetep bisa naik ke atas.
Atap yg udah rubuh
Aku, Dini & Sela di atas bangunan yg mau rubuh tadi
Puas muter2 Taman Sari, sampai tutup tau ga siy, gara2 kelamaan di dalem. Hehehe... Selanjutnya, kita menuju ke Malioboro, yah...anak2 pada mau shopping, berhubung aku males & benda yg aku cari ga ada, jadi aku cuma nemenin mereka. Memed yg borong tas&makanan, Dini& Lia yg pada tatoan, Sela& Benyek beli smallstuff gt dah...jangan tanya kalo Erik, dia mah cuma duduk2 aja, capek. Kita baru pulang dari Malioboro & makan malem jam 11 teng, alhasil sampai rumah trus mandi, trus tidur deh....siapin tenaga buat pulang besoknya. Obsesi liburan bersama yg akhirnya kesampaian... (^_^)/

12 Agt 2008

Air terjun Semirang

Ini air terjunnya!!!

Yuhuuu!!! Lagi2 aku malah bersenang-senang ria di saat proses pembuatan skripsiku belum selesai. Uhm, feel guilty jg siy, di saat kudu bener2 serius garap skripsi malah maen-maen, tapi kan kudu istirahat juga yah, kan biar lebih semangat garap skripsinya. Kayanya tadi sdikit pembelaan diri dan pembenaran biar ga terlalu merasa bersalah, huehehe…

Yah, tanggal 30 Juli kemarin, udah agak lama siy sebenernya, aku bareng temen2 Pilar maen ke Semirang, sebenernya dalam rangka syukurannya Dini, mbak Wastu sama Eigit yang abis wisudaan. Kata mas Slam, tetua di Pilar, katanya itu tempat air terjun di kaki gunung Ungaran. Tempatnya ga begitu jauh dari Semarang, kira2 kalo naik motor ngebut 30 menit juga sampe, tapi untuk mencapai air terjunnya agak jauh dan nanjak. Akhirnya kami diberi wejangan oleh mas Slam buat bawa baju ganti, pake baju yg nyaman dan bisa buat maen air, pake sendal yg nyaman dipake buat medan terjal, bawa tas ransel biar bisa nyaman geraknya, dan bawa air minum.

Tanggal 29 malem pun au udah nyiapin itu semua, tas ransel yg sesuai dg ukuran tubuhku berisi baju ganti lengkap sampe underwear, bawa handuk kecil, bawa body lotion sama lotion nyamuk mengingat bakal lama di air dan melewati hutan2 yg mungkin penuh dengan nyamuk, bawa obat2an kaya obat maag, betadine, plester, kapas, & counterpain, dan ga lupa bawa sebotol air minum & roti mengingat aku gampang laper. Wuihh...tasQ lumayan gembul, jadi inget perut Gembul, hehehe... (maap sayang =x)

Paginya, sebelum berangkat, sarapan dulu biar ga kelaperan trus berangkat ke Tembalang karena ngumpulnya disana. Sampe sana, huhuhu...kudu nunggu lamaaaa banget, biasa jam Indonesia molor banget, janji kumpul jam setengah 9, jam 10 baru komplit personilnya. Akhirnya kita berangkat di saat mud udah cukup turun, bete nungguin, dan berangkat di saat matahari mulai panas2nya.

Sampai di sana, abis parkir motor, kita mulai jalan naik menuju air terjun. Tapi pas nglewatin jembatan kecil, mas Slam sama Ian, turun ke sungai kecil di bawah jembatan. Katanya kita istirahat dulu sambil maen2 air sebentar. Temen2 termasuk aku pada ogah turun, ngapain gitu belum sampe ke air terjun udah basah duluan. Akhirnya mas Slam bilang kalo ke air terjunnya lewat sungai ini. Eh??? Gila aja kalo nglewatin sungai ini, ya kalo dipikir2 emang pasti sampai mengingat air terjunnya pasti hulu dari sungai ini. Tapi nekat aja kalo ke sana lewat jalur basah yg penug dengan bebatuan yang gede2 gitu, belum kalo tiba2 ada hewan2 aneh yg empuk2 licin gimana kalo dipegang, ga deh... mas Slam meyakinkan kita kalo bisa lewat sungai itu, dan ga bakal kenapa2 soalnya dia udah pernah lewat sini. Ya sudah, emang kalo dipikir2 seru juga siy, udah lama ga nyoba sesuatu yg rada ekstrim begini, aku pun mulai turun ke sungai itu. Reaksi pertama pas nyemplungin kaki ke air,hwaaa...airnya dingin!!!! Gila, kaya ga pernah nyentuh air dingin, sok2 jadi orang kota, padahal air kran di rumahku juga dingin banget, ya...mengingat rumahku berada di daerah yg cukup tinggi, kata Gembul siy daerah pedalaman. Hehehe...

Ya, akhirnya kita mulai menyusuri sungai itu, gila seru banget, tapi capek juga. Batunya gede2 banget euy!! Ian ada di garis pertama buat nyari jalan yg aman dilewati, mulai dari ngukur ketinggian air, nyingkirin bangkai taneman yg nutupin jalan, sampai kasih petunjuk kalo ada pup di depan kita jadi biar ati2, yaks...!!! Iya beneran, kita 2 kali ketemu sama pup. Ga tau pup orang apa hewan, ga jelas bentuknya, kalo pup orang ngapain juga dia pup di pinggir kali ga di kalinya sekalian, mana kalinya juga lumayan jauh dari jalan normal yg dilewati orang.

Gila...bener2 seru deh. Apalagi pas kita kepentok sama jalan sungai yg naik, yah kaya air terjun tapi kecil gitu deh. Bingung mau lewat mana, mau balik ga mungkin mau nyari jalan normal udah ga keliatan, orang kanan kiri juga tebing, satu2nya jalan ya naik. Gila!!!!!! Emang siy ga tinggi2 amat, tapi gimana naiknya, kita ga bawa peralatan apapun. Akhirnya kita naik lewat tebing yg dipinggir hanya dengan bantuan akar pohon yg menjuntai panjang banget, berasa tarzan dah... Tapi sumpah, sempat ngeri juga, takut kepeleset atau akar pohonnya putus, mana tebingnya juga basah. Kami pun naik satu2, dibantu mas Slam sama Ian dari atas, mbak wastu dari bawah. Dan kita pun berhasil naik semua...meskipun sempet ada kejadian sepatu ilang kebawa arus sungai.

Beberapa temen ada yg udah mulai jatuh, dari kepeleset, kejepit batu, sampe ketiban batu. Yah, bener, kali ini kakiku yang kena batu kali. Ga gede2 amat tapi cukup memaksaku untuk berteriak sambil nyengir sakit. Jadi batu itu awalnya terlihat baik2 saja, sampe akhirnya batu itu kepentok kaki Ima yg jalan di depanku. Batu itu pun jatuh pas jatah aku lewat... huhu... T_T sakit, hingga membentuk luka kecil berwarna putih, hiyyy...keliatan ototnya. Dan aku pun berjalan dengan sedikit terpincang-pincang.

Sampe di sungai yang rada menyempit, pas kita liat ke atas ternyata ada jalan normal menju ke air terjun. Pas itu ada beberapa pengunjung lewat yg liat kita, sambil teriak2 nyuruh lewat jalan yg bener, kurang kerjaan pikirnya. Yah berhubung emang udah pada rada nyerah, kita pun memutuskan kembali ke jalan yang benar.

Ternyata untuk menuju air terjun masih kudu naik tangga yg lumayan nanjak, mana jalannya panas pula, aku ga pake sendal pula gara2 sendalnya dibawa temenku. Akhirnya sampe juga di atas setelah amat sangat terengah-engah naiknya. Wew... air terjunnya keren...tpi kurang gede kalo menurutku, untuk sampe kecipratan airnya kudu berdiri di deketnya. Tapi baguslah, di Semarang ga ada kayanya,hehehe... Di air terjun aku ga main2 air, mengingat kakiku yg luka, aku cuma duduk2 sambil ambilin foto temen2ku yg ternyata banci kamera semua.

Ana & mbak Pipiet (PO'na Pilar) lg girang liat air terjun Lagi pada gaya niy... Ini Eigit sama pacarnya yg sering jd juru foto buat kita2... sebelum pulang pose dulu...
Ya, abis puas foto2 & maen air, pulanglah kita dengan kaki yg udah ga jelas bentuknya, abis kerendem air trus jalan di tanah yg lumayan panas. Hwehh... seru banget tp cukup menyiksa juga.

Yak, kudu ati2 kalo jalannya kaya gini. Liat batu gede sebelah kanan, ada 2 makhluk penunggu,hehe...itu Dini sama mas Slam lagi asyik masyuk

7 Agt 2008

Mellow di tengah malam

Wew...ternyata hampir sebulan aku ga posting, sekalinya posting malah bermellow2 ria begini.

Huhuhu… aku lagi ga jelas euy! Tiba-tiba melow ga karuan, uhm...mungkin gara-gara puyeng ngerjain skripsi juga. Yah, entah kenapa pas semalem ngetik skripsi tiba-tiba ngerasa bosen. Ya sudah, daripada aku beranjak dari layar komputer dan malah males balik lagi, akupun main-main komputer. Mau main game, males... Yawsud, akupun liat-liat foto yang aku simpen di folderku. Banyak banget ternyata filenya, dari foto sama keluarga, temen2 kampus, temen2 KJ, temen2 Pilar, dan masih buanyakkk lagii… Tapi tiba-tiba kursornya malah ngeklik folder foto aku sama Gembul, pacarku, bukan ding…kekasihku, hehehe…. Entah kenapa aku hobi banget membedakan dua istilah itu, “pacar” dan “kekasih”, yah alesannya panjang, rada ribet juga kalo mau jelasin.

Uhm…folder foto bareng Gembul ternyata isinya cuma 5 foto doang. Dikit banget yah?? Hehehe…aku juga heran, semenjak kenal Gembul dari jaman SMP aku cuma punya 1 foto bareng sekelas pas SMA, semenjak pacaran cuma punya 5 foto bareng dia, uhmm… ada 4 foto lagi ding. Yah, yg jelas dikit banget dah dibandingin orang pacaran lainnya kali ya. Secara, kalo liat temen2ku, punya foto bareng pacarnya seabrek-abrek, dari yg disimpen berfolder-folder di laptop, keselip di dompet, dipajang di kamar, belum yg ada di hape. Nah aku, cuma punya 5 foto, plus 1 dipajang dideket komputer (hehehe…niatnya sok2 mau dijadiin semangat kalo kerjain skripsi ato lagi ngetik, tp seringnya aku malah melototin tuh foto sambil cengir2 sendiri =p tp niatnya berhasil kok, jadi tambah semangat!!!), trus 1 lagi nyelip banget di dompet (maksudnya yah nyelip banget gitu deh, hehe…), trus yg 2 lagi ada di wadah kumpulan pas fotoku yg berbagai ukuran (hehe…jahat yah?! Abis bingung mau ditaruh dimana lagi, aku ga biasa meletakkan beberapa foto orang yg sama di 1 tempat, aneh aja. Maap ya Gembul… =p). Fotoku bareng dia dikit karena emang jarang foto sama dia, secara hape kita berdua aja sama2 hape jadul gitu, jadi ga pernah ada adegan berbanci foto ria, trus emang males juga siy…ga tau deh kenapa. Yah, intinya bukan karena jumlah fotoku bareng dia yang sangat minim siy…ga penting kalo itu, secara foto asli dia kan udah ada di hatiku (gombal banget ga siy???? =p Gembul, kalo mau muntah gara2 baca gombalanku, muntah aja ya, hehehe…).

Yah, intinya adalah dari 5 foto itu salah satunya adalah foto pas kita jadian, setelah sekian lama ga ketemu juga, foto kita berdua dengan muka yang ga banget, lusuh, kumel, capek, tapi dengan mimik muka seneng banget =)) Trus emang kenapa?? Yah, entah kenapa pikiranku jadi ga jelas lagi. Aku ngeliatin foto itu sambil kepikiran ”kok bisa siy?? Beneran ga ya??”, lagi2 mempertanyakan tentang kebenaran apa yang telah terjadi dengan diriku dan dirinya (ga banget deh bahasanya). Heran aja, setelah lumayan lama jalan sama Gembul bisa2nya aku mempertanyakan lagi hal itu. Maap ya Gembul... bukannya ragu, cuma heran aja, so unbelieveable... kok bisa ya akhirnya aku bisa bareng sama kamu... pertanyaan yg ga pernah ada jawabannya. Tapi kalo menurut temenku yg hobi dengan kata ”takdir”, dia menjawab ”ya karena takdir wen”, uch...bukan jawaban yg bisa memuaskan pertanyaanku. Uhm...ada yang bisa jawab???

Yah, seneng banget aja setelah sekian lama, akhirnya ada Gembul sekarang. ”Perasaan seneng ketika kita bener2 bersama orang yang bener2 kita harapkan, sampai senengnya kebawa trus pas kita melakukan apapun, bahkan tidurpun bisa sambil senyum.”, itu komentar salah satu temen dekatku setelah tau aku bareng sama Gembul. Yah, tanpa aku sadari emang bener banget, senyum & tawa yg ga ada abisnya meskipun dari dulu aku emang udah hobi ketawa, sampe kerasa pipiku jadi tambah kenceng & naik kayanya, hehehe...lumayan senam otot muka. Seneng karena sekarang udah ada yg nemenin, udah ada yg bikin tambah seneng, udah ada yang bisa bikin panik atau kelabakan, udah ada yg bisa bikin kesel, udah ada yg bikin tambah semangat buat melakukan segala hal termasuk nyelesein kuliah, udah ada pundak, apa lagi yah....karena sekarang udah ada dia, Gembul.

Makasih Gembul, kayanya bakal ga ada habisnya aku bilang kaya gitu. Thank’s for all, semua yg udah kamu kasih ke aku sampai detik ini... Maaf kalo aku lama nyadarnya, ya taulah gimana lemotnya aku…maaf juga kalo mungkin aku ga memberi sebanyak kamu memberi. I’ll do d best for us...

Huhuhu... Gembul...Gembul... Gembul... GembulQnyebelinQsayang ...

(hehehe..tetep bawaannya mhina dina pacar sendiri)