24 Des 2008

Sebuah kejadian di Hari Ibu

Mungkin postingan ini agak tlat tp gpp deh, sebelumnya mw ngucapin
"SELAMAT HARI IBU kepada SEMUA IBU DI DUNIA... terima kasih buat semua yg udah diberikan...tetep semangat untuk hidup semua anak di dunia... I love u all..." 008
Terutama untuk ibuQ, yg sering ngeluh "Punya anak cewek satu aja kok ga ada cewek2nya, ckckckc..." Maap ma, bawaan orok...hehehe... 039 Pengen sedikit cerita ttg kejadian tepat di Mother's Day tgl 22 Des kemaren. Sore itu, pas aku mau nutup pintu rumah kosQ yg kebetulan masih kebuka, tiba2 ada seorang wanita berjilbab, kira2 umur 40 tahunan lah, masuk ke teras rumah dan seorang pria menunggu di depan pagar. Aku ga jadi nutup pintu, trus munculLah percakapan pendek : Aku : Ada apa bu? Si ibu : Mbak, maaf mau tanya? Aku : Iya bu Si ibu : Apa bener ini kos2an putri? Aku : Iya bu (sambil deg2an...) Si ibu : Apa yg kos disini ada yg namanya Ria (namanya disamarin aja yah)? Aku : Eh??? (tambah deg2an) Ada bu, tapi lagi keluar. Si ibu : Udah lama keluarnya? Aku : Kayanya udah dari pagi bu. Ibu orang tuanya? Si ibu : Iya mbak... (sambil matanya berkaca2..) Aku : Owh... ya udah bu, ditunggu aja, silakan masuk... Si ibu : Iya mbak, saya tunggu di luar aja. Yah, itu percakapan pendek yg cukup membuatQ deg2an bgt. Jadi ibu tadi adalah orang tua temen kos baruQ yg mencari2 anaknya yg kabur dari rumah sejak 2 bulan lalu. Sebelumnya aku udah sedikit curiga sama temen kosQ yg ga pernah pulang ini dan riwayat sedang bermasalah dengan ortunya karena masalah pacar. Yang bikin aku deg2an adalah karena aku sempat curiga dia kabur dari rumah, dan ternyata kecurigaanQ bener. Dan aku takut akan ada tragedi di rumah kosQ. Setelah mempersilakan si Ibu dan si Bapak duduk, aku pun masuk ke dalam, dan lapor ke temen2 kos. Qta berempat pun menemani kedua orang tua itu yg berasal dari kota yg cukup jauh dari Semarang. Akhirnya si Ibu pun bercerita klo anaknya kabur sejak setelah Lebaran, tepat sehari sebelum hari ulang tahunnya, ga pernah pulang, tapi masih tetep smsan sm Bapaknya. Nah, di hari itu, tiba2 anaknya sms "Happy Mom's Day mi, I love u...jaga kesehatan ya". Akhirnya dengan saran si Bapak, si Ibu pun mau mencari anaknya hari ini. Dan ternyata mereka dapet alamat kos ini dari pacar anaknya. Sedih banget aku dengernya...gimana rasanya seorang ibu yang ditinggal kabur anaknya, terlepas dari masalah apa yg ada. Dan yg paling bikin aku mau nangis adalah ketika ibunya bilang "Pas denger mbaknya bilang ada anak saya di kos ini tadi rasanya hati saya lega banget, dari tadi saya tanya di kos2an dari ujung gang ga ada terus jawabannya". Rasanya kaya ikut seneng aja akhirnya bakal bisa ketemu anaknya. Setelah maghrib Ria blm pulang juga, akhirnya si Ibu ngajak aku & temen2 dikos makan, soalnya si Ibu juga mau buka puasa. Akhirnya aku & Eta yg ikut, yg lain mau kluar. Sampai di tempat makan, Asna tiba2 sms klo Ria udh pulang, trus dia bingung gimana klo Ria tanya abis ada tamu siapa soalnya masih ada bekas gelas di ruang tamu. Aku & Eta pun wanti2 ke Asna supaya ga kasih tau Ria, takutnya dia kabur lagi. Abis makan, kita pulang, buat nemuin si Ibu & Bapak sama Ria, kebetulan ternyata pacarnya juga ada. Sekalian aja biar mereka ketemu semua. Dan, drama tangis2an pun terjadi, 068tapi berhubung misiQ dan tmn2 hanya mempertemukan aja. Jadi, abis itu aku masuk kamar. Setelah bbrp lama, si Bapak & Ibu pamit pulang sama Ria juga. Dan si Ibu pamit sambil nangis2, aku ga tau apa yg telah terjadi di ruang tamu itu setelah mereka bertemu. Tapi aku berharap semoga semuanya jadi lebih baik.... Di sini aku & temen2 jadi lebih tau gimana perasaan seorang ibu ketika anaknya kabur. Sedih juga liat Ria yg mengambil keputusan untuk kabur seperti ini, ya ga tau juga apa pertimbangan dia. Kalo karena si Ibu ga bisa menerima si Pacar untuk jadi suami anaknya, pasti ada alasan tertentu di situ. Dan kalo si Pacar dan Ria mau bersabar dan membuktikan ke Ibu kalo alasan ibunya salah, mungkin ga perlu kabur segala. Karena untuk mengubah persepsi orang tua tidaklah mudah, butuh waktu yang terkadang lama, butuh bukti, dan cara yg baik juga. Padahal kalo diliat, sebenernya si Pacar juga baik, dia mau berusaha untuk membuktikan dengan cara yg baik juga, buktinya mau kasih tau alamat Ria. Yah, semoga ini bisa jadi pelajaran buat semuanya untuk selalu berpikir panjang... 024