12 Agu 2008

Air terjun Semirang

Ini air terjunnya!!!

Yuhuuu!!! Lagi2 aku malah bersenang-senang ria di saat proses pembuatan skripsiku belum selesai. Uhm, feel guilty jg siy, di saat kudu bener2 serius garap skripsi malah maen-maen, tapi kan kudu istirahat juga yah, kan biar lebih semangat garap skripsinya. Kayanya tadi sdikit pembelaan diri dan pembenaran biar ga terlalu merasa bersalah, huehehe…

Yah, tanggal 30 Juli kemarin, udah agak lama siy sebenernya, aku bareng temen2 Pilar maen ke Semirang, sebenernya dalam rangka syukurannya Dini, mbak Wastu sama Eigit yang abis wisudaan. Kata mas Slam, tetua di Pilar, katanya itu tempat air terjun di kaki gunung Ungaran. Tempatnya ga begitu jauh dari Semarang, kira2 kalo naik motor ngebut 30 menit juga sampe, tapi untuk mencapai air terjunnya agak jauh dan nanjak. Akhirnya kami diberi wejangan oleh mas Slam buat bawa baju ganti, pake baju yg nyaman dan bisa buat maen air, pake sendal yg nyaman dipake buat medan terjal, bawa tas ransel biar bisa nyaman geraknya, dan bawa air minum.

Tanggal 29 malem pun au udah nyiapin itu semua, tas ransel yg sesuai dg ukuran tubuhku berisi baju ganti lengkap sampe underwear, bawa handuk kecil, bawa body lotion sama lotion nyamuk mengingat bakal lama di air dan melewati hutan2 yg mungkin penuh dengan nyamuk, bawa obat2an kaya obat maag, betadine, plester, kapas, & counterpain, dan ga lupa bawa sebotol air minum & roti mengingat aku gampang laper. Wuihh...tasQ lumayan gembul, jadi inget perut Gembul, hehehe... (maap sayang =x)

Paginya, sebelum berangkat, sarapan dulu biar ga kelaperan trus berangkat ke Tembalang karena ngumpulnya disana. Sampe sana, huhuhu...kudu nunggu lamaaaa banget, biasa jam Indonesia molor banget, janji kumpul jam setengah 9, jam 10 baru komplit personilnya. Akhirnya kita berangkat di saat mud udah cukup turun, bete nungguin, dan berangkat di saat matahari mulai panas2nya.

Sampai di sana, abis parkir motor, kita mulai jalan naik menuju air terjun. Tapi pas nglewatin jembatan kecil, mas Slam sama Ian, turun ke sungai kecil di bawah jembatan. Katanya kita istirahat dulu sambil maen2 air sebentar. Temen2 termasuk aku pada ogah turun, ngapain gitu belum sampe ke air terjun udah basah duluan. Akhirnya mas Slam bilang kalo ke air terjunnya lewat sungai ini. Eh??? Gila aja kalo nglewatin sungai ini, ya kalo dipikir2 emang pasti sampai mengingat air terjunnya pasti hulu dari sungai ini. Tapi nekat aja kalo ke sana lewat jalur basah yg penug dengan bebatuan yang gede2 gitu, belum kalo tiba2 ada hewan2 aneh yg empuk2 licin gimana kalo dipegang, ga deh... mas Slam meyakinkan kita kalo bisa lewat sungai itu, dan ga bakal kenapa2 soalnya dia udah pernah lewat sini. Ya sudah, emang kalo dipikir2 seru juga siy, udah lama ga nyoba sesuatu yg rada ekstrim begini, aku pun mulai turun ke sungai itu. Reaksi pertama pas nyemplungin kaki ke air,hwaaa...airnya dingin!!!! Gila, kaya ga pernah nyentuh air dingin, sok2 jadi orang kota, padahal air kran di rumahku juga dingin banget, ya...mengingat rumahku berada di daerah yg cukup tinggi, kata Gembul siy daerah pedalaman. Hehehe...

Ya, akhirnya kita mulai menyusuri sungai itu, gila seru banget, tapi capek juga. Batunya gede2 banget euy!! Ian ada di garis pertama buat nyari jalan yg aman dilewati, mulai dari ngukur ketinggian air, nyingkirin bangkai taneman yg nutupin jalan, sampai kasih petunjuk kalo ada pup di depan kita jadi biar ati2, yaks...!!! Iya beneran, kita 2 kali ketemu sama pup. Ga tau pup orang apa hewan, ga jelas bentuknya, kalo pup orang ngapain juga dia pup di pinggir kali ga di kalinya sekalian, mana kalinya juga lumayan jauh dari jalan normal yg dilewati orang.

Gila...bener2 seru deh. Apalagi pas kita kepentok sama jalan sungai yg naik, yah kaya air terjun tapi kecil gitu deh. Bingung mau lewat mana, mau balik ga mungkin mau nyari jalan normal udah ga keliatan, orang kanan kiri juga tebing, satu2nya jalan ya naik. Gila!!!!!! Emang siy ga tinggi2 amat, tapi gimana naiknya, kita ga bawa peralatan apapun. Akhirnya kita naik lewat tebing yg dipinggir hanya dengan bantuan akar pohon yg menjuntai panjang banget, berasa tarzan dah... Tapi sumpah, sempat ngeri juga, takut kepeleset atau akar pohonnya putus, mana tebingnya juga basah. Kami pun naik satu2, dibantu mas Slam sama Ian dari atas, mbak wastu dari bawah. Dan kita pun berhasil naik semua...meskipun sempet ada kejadian sepatu ilang kebawa arus sungai.

Beberapa temen ada yg udah mulai jatuh, dari kepeleset, kejepit batu, sampe ketiban batu. Yah, bener, kali ini kakiku yang kena batu kali. Ga gede2 amat tapi cukup memaksaku untuk berteriak sambil nyengir sakit. Jadi batu itu awalnya terlihat baik2 saja, sampe akhirnya batu itu kepentok kaki Ima yg jalan di depanku. Batu itu pun jatuh pas jatah aku lewat... huhu... T_T sakit, hingga membentuk luka kecil berwarna putih, hiyyy...keliatan ototnya. Dan aku pun berjalan dengan sedikit terpincang-pincang.

Sampe di sungai yang rada menyempit, pas kita liat ke atas ternyata ada jalan normal menju ke air terjun. Pas itu ada beberapa pengunjung lewat yg liat kita, sambil teriak2 nyuruh lewat jalan yg bener, kurang kerjaan pikirnya. Yah berhubung emang udah pada rada nyerah, kita pun memutuskan kembali ke jalan yang benar.

Ternyata untuk menuju air terjun masih kudu naik tangga yg lumayan nanjak, mana jalannya panas pula, aku ga pake sendal pula gara2 sendalnya dibawa temenku. Akhirnya sampe juga di atas setelah amat sangat terengah-engah naiknya. Wew... air terjunnya keren...tpi kurang gede kalo menurutku, untuk sampe kecipratan airnya kudu berdiri di deketnya. Tapi baguslah, di Semarang ga ada kayanya,hehehe... Di air terjun aku ga main2 air, mengingat kakiku yg luka, aku cuma duduk2 sambil ambilin foto temen2ku yg ternyata banci kamera semua.

Ana & mbak Pipiet (PO'na Pilar) lg girang liat air terjun Lagi pada gaya niy... Ini Eigit sama pacarnya yg sering jd juru foto buat kita2... sebelum pulang pose dulu...
Ya, abis puas foto2 & maen air, pulanglah kita dengan kaki yg udah ga jelas bentuknya, abis kerendem air trus jalan di tanah yg lumayan panas. Hwehh... seru banget tp cukup menyiksa juga.

Yak, kudu ati2 kalo jalannya kaya gini. Liat batu gede sebelah kanan, ada 2 makhluk penunggu,hehe...itu Dini sama mas Slam lagi asyik masyuk

4 comments:

stock market news mengatakan...

well its nice to know that you have great hits here.

lotto tickets mengatakan...

So that those who will accidentally visit your site will not waste there time with this stupid topics.

Lyasajacukup mengatakan...

wwwaaahhhhhhh,,
menyenangkannnnnnn..
jd pngen,, grojogan sewu jg kerenn
aaahhhhaaayyyy

diana bochiel mengatakan...

hahahaha jeng weniii bawaannya di ransel udah kek mo perang...
mo pindahan buu?
skripsi perlu byk hiburan emang..
klo perlu lupain skripsii..hhe..
eh eh kok gag ada si aca dari goa hantu?